02 February 2004

Jomblo...



Gwe abis baca buku yang judulnya jomblo,sebenernya tuh buku gwe beli n udah gwe baca waktu liburan di jakarta kemaren. tapi hari ini gwe isenk pengen baca lagi tuh buku.Kalo di pikir-pikir jadi jomblo tuh gak nista kok.Terus terang gwe malah lagi menikmati kesendirian gwe.Ternyata hidup tanpa wanita itu lumayan menyenangkan *asal gak keterusan aja*.Semalem mantan cewe gwe nelpon,dia ngabarin kalo sekarang lagi di luar kota sama bonyoknya,n dia cuma mo bilang kalo dia kangen ma gwe n lagi mikirin gwe.doi juga bilang sulit untuk ngelupain gwe untuk sekarang-sekarang ini.n dengan suara yang seperti sedang menangis doi juga mengutarakan perasaannya yang masih sayang banget sama gwe n berharap untuk bisa bersama lagi seperti dulu.Sebenernya gwe bukan tipe-tipe cowok yang tegaan sama cewe,tapi untuk saat ini gwe lebih baik menyakiti perasaannya daripada membohongi perasaan gwe sendiri yang otomatis juga akan menyakiti perasaan doi.Soalnya di hati gwe udah gak ada dia lagi walaupun belom ada cewe lain di hati gwe.Tapi seperti yang gwe bilang tadi gwe memang sengaja lagi mengosongkan hati gwe untuk semua wanita.paling ngga saat ini gwe merasa nyaman.Gak ada kegiatan yang harus gwe lakukan kalo punya cewe seperti menelpon,ngapel malem minggu,jemput cewe ngajak jalan,nemenin doi kalo lagi bete.Karena kalo gwe paksain untuk punya cewe saat ini gwe akan berpikiran bahwa semua kegiatan itu adalah sebagai suatu rutinitas dan bukan suatu kesadaran.Karena ketika kita jatuh cinta dan mengutarakannya kepada seorang wanita,berarti kita juga harus menerima konsekuensi yang harus kita terima dari pernyataan tersebut.karena cinta butuh pengorbanan man...Dan untuk sat ini gwe ngga siap untuk berkorban.gwe lagi pengen bersenang-senang bareng temen-temen gwe dan menikmati waktu gwe seutuhnya.dan kelak ketika gwe udah merasa siap untuk berkorban dengan ikhlas tanpa ada rasa tertekan,maka saat itulah waktu yang tepat untuk menjemput putri impian gwe...

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....