05 June 2004

Cerita di balik Audisi AFI 3

Seperti yang udah gwe duga, gwe emang ga masuk ke 20 besar audisi AFI 3 di Palembang. Tapi its ok kok. emang suara gwe standar-standar aja, n gwe nyadar itu.tapi bukan itu masalahnya, ada seseorang yang gwe kira bakal masuk 20 besar audisi AFI, karena ketika dia nyanyi lagu Laksmana Raja di laut, bulu kuduk gwe sampe merinding saking bagusnya.Tia AFI aja lewat deh...Tapi ternyata dia ngga masuk, n kata temen gwe maybe karena face nya yang agak di bawah standar.dan ketika gwe ngeliat 20 besar yang lolos, ternyata punya wajah di atas standar.Wow...Sebenernya ini kontes apa sih ?? Gwe terus terang jadi kecewa banget, kalo emang bener AFI cuma nyari orang-orang yang tampangnya oke walaupun suaranya ngga oke-oke banget.Trus gwe memilih beralih ke Indonesian Idol dimana suara itu kriteria nomor wahid dalam penilaian.Tapi semalem lagi-lagi gwe kecewa sama kontes-kontes seperti ini.Kenapa sih penilaiannya harus lewat sms.kenapa ngga ada kategori penilaian aja. Via juri n via sms pemirsa, menurut gwe itu jauh lebih fair.Semalem yang masuk 3 besar itu justru orang sama sekali menurut juri ngga bagus-bagus banget.Bukan karena ada anak palembang (nasir) di situ.tapi menurut gwe Nasir lebih layak maju ke babak spektakuler. Semua juri nyebutin nama dia.Ini bukan sentimen kedaerahan loh.gwe ngga bakal bela nasir kalo dia jelek.Tapi apa mau dikata, biar semua orang di palembang ini sms nasir tapi kalo di provinsi laen ngga ada yang milih, tetep aja dia ngga kepilih.dan itulah yang terjadi...

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....