31 July 2004

Ibu...

Temen-temen gwe ngga ada yang percaya setiap kali gwe bilang kalo gwe punya dua orang ibu. mereka selalu berasumsi kalo ibu kedua gwe adalah ibu tiri gw, atau dengan kata lain bokap gwe punya istri lain selain nyokap gwe. Sebenernya emang gwe cuma punya seorang ibu yang mengandung dan melahirkan gwe. tapi gwe punya seorang ibu yang banyak berperan dalam membentuk karakter diri gwe. Dia adalah kakak ipar bokap gwe, sedari kecil gwe setiap malam tidur di rumah bapak dan ibu, begitu gwe manggil mereka. Bokap nyokap gwe sih ngga masalah, soalnya rumah bonyok sama rumah bapak n ibu persis bersebelahan. Ketika gwe naik kelas 1 smp, bokap nyokap pindah ke rumah gwe yang sekarang. yang jaraknya lumayan jauh dari rumah bapak dan ibu. jadilah gwe berpisah sama bapak dan ibu. Sebenernya gwe ngga mau ikutan pindah, gwe mau tinggal di rumah bapak dan ibu aja. Soalnya bapak dan ibu cuma punya seorang anak (gwe manggilnya yuk evie), dan yuk evi waktu itu lagi kuliah di solo. Otomatis bapak dan ibu cuma tinggal berdua. Gwe ngga tega ninggalin bapak dan ibu berdua di rumah aja. Gwe pengen menjaga mereka, paling ngga kalo ada apa-apa ada anak laki-laki yang bisa di suruh suruh. Tapi bokap n nyokap ngga kasih izin, dan dengan berat hati gwe terpaksa ikut pindah ke rumah baru. Setelah setahun gwe pindah di rumah yang baru, bapak berpulang ke rahmatullah. Dan gwe pun akhirnya kembali ke kamar gwe dulu di rumah ibu. gwe yang saat itu tengah memasuki masa pencarian jati diri, banyak mendapat pelajaran-pelajaran yang berharga dari ibu, baik tentang cara mengatur uang,belajar mencuci dan menyetrika pakaian sendiri,belajar memasak dan lain-lain. dan jadilah gwe seperti sekarang ini. Gwe tinggal di rumah ibu sampe gwe ngelarin SMA gwe, trus gwe hengkang ke Jakarta. Ngga lama kemudian, ibu pun memutuskan untuk pindah ke jakarta karena yuk evie di terima kuliah di S2 Universitas Indonesia.Tapi waktu di jakarta, gwe ngga tinggal di rumah ibu karena rumah ibu yang di rawamangun lumayan jauh dari tempat kuliah gwe di depok, sehingga gwe memutuskan untuk ngekos. tetapi sebulan sekali gwe pasti pulang ke rumah ibu. Dan begitulah... kadang-kadang gwe merasa lebih deket dengan ibu daripada nyokap gwe sendiri. dan setelah 5 tahun gwe tinggal di jakarta, gwe memutuskan untuk kembali ke palembang.Dan kali ini gwe bener-bener baru ngerasain gimana rasanya jadi anak bokap n nyokap.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....