27 July 2004

Seorang Teman ...



Semalem gwe lagi merhatiin perut gwe yang sedikit membuncit ini. Kalo gwe perhatiin, perut gwe sekarang ngga separah dulu. Dulu waktu masih kuliah di D3 Akademi Pimpinan Perusahaan Jakarta, perut gwe bener-bener merupakan kumpulan lemak yang sangat banyak. Sampe pernah kepikiran buat ikut operasi sedot lemak. Tapi waktu itu, karena ada korban yang meninggal gara-gara sedot lemak, gwe pun jadi ngeri sendiri.

Ngomong-ngomong soal perut, gwe inget sama seorang temen gwe Firra. Dia paling demen nyubit perut gwe sambil tereak-tereak nyuruh diet. Dan herannya dia tuh nyubit perut gwe bisa di mana aja. Di kampus, di rumah gwe, di angkot, di Blok M, bahkan sampe di Solo dan Yogya waktu kita kuliah lapangan disana. Kayanya dia gemes banget sama perut gwe. Firra adalah salah seorang sahabat terbaik yang pernah gwe punya. Gwe paling suka curhat sama dia. Mungkin karena dia udah punya anak, jadi dia menanggapi curhatan gwe layaknya seorang wanita dewasa. Dan gwe suka itu. Dan tadi malem ngga tahu kenapa gwe jadi inget sama dia. Gwe inget banget gimana dia kuliah dengan perutnya yang membuncit karena hamil, tapi dia cuek. Semangatnya untuk ngelarin kuliah, layak gwe kasih acungan dua jempol. Di suatu kesempatan dia pernah bilang sama gwe, kalo dia harus tamat kuliah, supaya dia bisa dapet pekerjaan yang layak untuk anaknya.

Punya anak ngga bikin dia kehilangan aktifitas. Ngga bikin dia kehilangan waktu untuk kumpul bareng temen-temen. Dan satu hal, dia justru tambah cantik dan matang setelah punya anak. Dari curhat-curhatnya gwe belajar mengenali sosoknya, dan gwe menemukan banyak kesamaan dari dirinya. Kita yang sama-sama pengen menikah muda, kita yang sama-sama pengen punya anak banyak, kita yang sama-sama suka sesuatu yang santai, kita yang sama-sama suka bercerita dan kesamaa-kesamaan lain. Gwe sempet berpikir apakah gwe jatuh cinta padanya ? Tapi hati kecil gwe ngga bisa di bohongi, gwe tidak sedang jatuh cinta. Tapi gwe kagum akan sosoknya, kemandiriannya, dan sifat keibuannya. Gwe bener-bener kangen sama dia...

Gwe masih inget, waktu kita sibuk-sibuknya sedang nyusun tugas akhir. Kita justru ngga kehilangan kebersamaan, tapi justru semakin deket. Loe ngga sekali dua kali numpang ngetik di rumah gwe. Trus gwe inget banget waktu kita ngelamar kerja di JW Marriot Hotel yang waktu itu baru buka. Kelar nyerahin lamaran, kita jalan ke Mall Ambasador. Pulang-pulang udah ada seseorang yang marah-marah di rumah gwe. Gwe suka ketawa kalo inget hal itu. Trus saat-saat kita di wisuda, dia terlihat sangat cantik, anggun dan lain dari biasanya. Dan kita bertekad untuk terus jadi teman selamanya...

Cuma satu yang gwe sesalin dari seorang Firra. Dia selalu menyembunyikan deritanya sendiri, dia ngga pengen orang lain tahu kepedihan dalam dirinya. Dia cuma pengen orang lain mengenal seorang Firra yang ceria.Dia ngga pernah cerita waktu dia memutuskan bercerai dari suaminya. Gwe tahu justru setelah semua itu telah terjadi. Begitu pula waktu kanker ganas bersarang di kepalanya. Dia ngga pernah cerita sama gwe. Gwe tahu justru sesaat setelah dia menghembuskan nafasnya yang terakhir...Dia pergi...Meninggalkan Sasha putrinya, meninggalkan semua impiannya, meninggalkan semua kenangan di hati orang-orang yang mengenalnya, dan meninggalkan sesal di hati gwe... Sesal karena gwe belum sempat bilang sama dia, kalo gwe sayang padanya...Bahkan hingga detik ini setelah satu tahun kepergiannya, gwe belum pernah ziarah di makamnya untuk mengucapkan semua itu. Tapi gwe tahu, lewat surat Yassin dan doa yang gwe bacakan untuknya. Dia bisa mendengar apa yang gwe katakan padanya. Karena gwe sayang padanya, sayang seorang sahabat sejati...
Dan kini perut gwe kehilangan seseorang yang suka mencubitnya sambil berteriak gemas.... dieeeeeeeetttttt .... !!!

Mengenang Sahabat Sejatiku,
Firra Annisa Marliani
Wafat 1 Juli 2003

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....