09 August 2004

Gwe Lagi Kangen



Malem ini ngga tau kenapa gwe kangen banget sama dua orang ponakan gwe tersayang Suzie n Alex yang sekarang udah pindah ke Medan. Dulu waktu mereka masih tinggal di Palembang, saking sayangnya sama mereka, gwe malah mendaulat diri sebagai ayah mereka. Dan begonya mereka nurut aja *ngakak*. Mereka sering banget gwe ajak jalan, baik itu jalan-jalan ke pusat perbelanjaan, makan-makan, maupun ke kampus. Gwe masih inget banget waktu ngajak Alex ke kampus gwe, dia dengan lantang tereak-tereak manggil gwe ayah di depan temen-temen gwe. Tapi anehnya gw ngga malu sama sekali. Gwe malah bangga punya anak ganteng , pinter n nakal kaya Alex serta si cantik , bawel n cerewet kaya Ujie. Dari dulu gwe memang punya cita-cita pengen punya anak-anak kaya mereka. Sebenernya Alex dan Ujie masih punya dua sodara lagi, tapi gwe memang lebih deket sama mereka berdua.



Gwe juga masih inget, gimana ketika anak-anak itu kehilangan papa mereka untuk selama-lamanya.. Mereka cuma bisa menyebutkan kalo papa mereka meninggal dan harus di kubur tanpa tahu apa definisi nya dan tanpa perasaan kehilangan. Mereka masih terlalu kecil dan belum mengerti apa-apa. Kehilangan papa bagi mereka ternyata juga merupakan suatu pertanda bahwa gwe juga akan kehilangan mereka. Mama mereka yang asli orang Medan pun memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya. Dan sebulan sebelum mereka benar-benar meninggalkan kota Palembang, gwe memutuskan untuk tidak menemui mereka, tidak mengunjungi mereka, tidak ikut membantu saat mereka mengemasi barang-barang mereka. Bukan gwe sombong, angkuh, ataupun ngga perduli. Tapi ngga ada yang tahu kalo hati gwe sedih harus berpisah dari anak-anak gwe yang lucu... Gwe ngga berdaya. Suka ngga suka gwe harus ngerelain mereka kembali ke Medan.Gwe cuma bisa tereak dalem hati dengan segudang kata seandainya.... Seandainya gwe udah kerja, mungkin gwe masih bisa membuat keluarga itu bertahan tinggal di Palembang, atau seandainya Mama Alex orang Palembang, tentu mereka ngga perlu ke Medan dan yang paling parah seandainya papa alex ngga meninggal... Astaghfirullah.... Itulah pikiran kalut gwe saat itu. Tapi sekarang gwe sudah bisa menerima semua itu, waktu sudah menyembuhkan semuanya. Dan gwe percaya, cinta kasih gwe buat anak-anak gwe ngga akan lekang di makan jarak...Toh kalo gwe udah kerja, sesekali gw bisa mengunjungi mereka di Medan dan begitu pula sebaliknya. Jika liburan, pasti mereka juga akan main ke Palembang. Yang jelas, komunikasi via surat dan sms adalah yang paling efektif saat ini. Satu hal, gwe pengen mereka selalu tahu ada seorang ayah yang selalu sayang sama mereka di Palembang...

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....