04 August 2004

Hari - Hari Si Goiq



Dua malem yang lalu gwe janjian chat ma femmz pas tengah malem, dan kita bener-bener ngelakuin hal itu. Yang tadinya gwe curhat sama dia tentang sifat pelupa gwe sampe situasi berbalik dan gantian dia yang curhat. Dari obrolan tengah malem sampe menjelang fajar itu, gwe ngerasa enjoy aja ngobrol sama nich anak. Bahkan kita membuat persekutuan terlarang *set mode pake tanduk dan keluarin sayap* untuk memastikan sesuatu. Dan siangnya gwe ngerasa si femz ini kok tambah sedih aja. Dan karena si goiq adalah anak yang baik hati dan gemar menolong sesama, maka gw pun menawarkan bantuan untuk jadi tong sampah nya. Bahkan gwe menawarkan jasa delivery untuk layanan curhat ini *ngakak*. Yang ada gwe dapet balesan sms dari dia ngajak makan di luar. Hmmm.... dengan senang hati di terima nich. Dan gwe pun langsung mandi dan gosok gigi trus ga lupa pake minyak rambut dan pewangi ketek. Caelah... lagaknya gwe udah kaya orang mo kencan pertama aja.Dan gwe pun langsung menuju ke alamat yang udah di kasih si femz ini ke gwe, mana pake acara nyasar dulu lage. Fem kan kasih alamatnya di daerah sungai buah, dan yang harusnya dari perempatan gwe lurus aja, ini malah melenceng ke kiri. Untung femz telpon, n gw belagak ngga nyasar sekalian nanyain posisi pasti rumahnya. Dan dengan kecerdasan otak gwe yang luar biasa, gwe berhasil menemukan rumah femz tanpa harus bertanya pada orang kecuali femz sendiri tentunya *ngakak*.



Sampe di rumah femz, gwe sempet di suguhin segelas air putih yang rasanya agak-agak ngegigit lidah (sprite maksudnya). Ga lama kita pun jalan buat makan di luar.Berhubung si goiq ini adalah anak yang baik dan hormat pada orang tua, maka ngga lupa pamitan sama nyokapnya Femz yang ramah itu.Tapi karena si goiq ini punya trauma dalam menyetir mobil, maka gw pun mempersilahkan femz sang pemilik boil untuk menyetir sendiri boilnya, dan gwe duduk manis aja di sampingnya. Di dalam perjalanan itu, kita mulai cerita-cerita apa aja. Dan gwe suka banget... Kita pun sepakat buat makan di Pizza Hut, karena bawaan laper kita mesennya agak extra geto. Pesen Meat Lover n Bruschetta, sementara minumnya Femz mesen Orange Juice n gwe seperti biasa Milk Shake Vanilla. Potongan pizza pertama dan kedua masih bisa kita lahap dengan baik, tapi yang ketiga itu sudah mulai ngos-ngosan.Trus masih-masih sempetnya nyindir pizza yang kita makan rasa ikan asin karena kebanyakan keju *ngakak* Terakhir kita nyisain sepotong bruschetta dan setengah potong pizza .Yang jelas pulang dari Pizza Hut perut gw n femz bener-bener penuh. Trus kita pun memutuskan buat pulang. Di tengan jalan kita masih sempet-sempetnya ikutan on line di SPI, parahnya DJ Wita ngga ngenalin suaranya Femz n itu bikin Femz jadi gerah.Apalagi Wita sempet-sempet nya ngoceh di radio kirim salam buat gwe dan cewe baru gwe. Wah si Femz jadi mencak-mencak ga keruan geto.... Berhubung waktu itu kita udah di deket SPI, Femz memutuskan buat mampir. Sampe di SPI, gw puas banget liat muka bengong Wita yang ga percaya gw jalan ama Femz.Trus kita balik lagi ke rumah Femz, coz motor gwe di tinggal di sana n Femz juga harus siaran jam 4. Trus kita say good bye tuk jumpa lagi, soalnya gwe kudu nganterin buku Jomblo ke Femz. Ngga lupa ucapin makasih sama Femz atas traktirannya...



Kelar nganter buku Jomblo, gwe langsung ke kampus sama Aan yang kebetulan juga abis dari sana. Soalnya kita ada ujian mid Akuntansi Manajemen. Dan air mata gwe menets pas ngeliat tuh soal. Bujuuugggg.... susyeee amatttt.Dan gwe pun ngejawab ala kadarnya aja. Kelar ujian, Aan mo traktir gwe n Siduy makan ayam bakar di rajawali. Yuhuuyyyy.. ternyata hari ini adalah hari keberuntungan gwe. Banyak banget acara makan-makan nya. So, kita pun langsung tancep gas ke Rajawali. Tapi bener kata orang-orang tua dulu... yang namanya musibah itu ga bisa di tebak kapan dateng nya. Dan gwe pun mengalami hal itu. Di tengah jalan, menjelang perempatan lampu merah Charitas, ban motor gwe slip, dan motor gwe terbalik dan sukses. Trus gwe ??? Gwe pun terseret dengan sukses di aspal. Bagusnya di belakang gwe ngga ada mobil yang ngebut, jadi ngga ada insiden lebih lanjut. Dan karena si goiq adalah anak nakal yang kuat, gwe cuma cengengesan ngga jelas gitu ngeliat keadaan ini. Sampe salah seorang anak jalanan yang ngerubunin gwe sempet tereak ngatain gwe gila...Busyet.. Lah emang gwe ngga apa-apa, masa iya gwe mesti nangis-nangis tereak-tereak manggil mama. Lah kaga lucu amat yah... ??? Sampe di rajawali gwe baru nyadar badan gwe banyak lecet nya, belom lagi kayanya tangan kiri gwe keseleo. Tapi karena gwe laper, makan-makan jalan terus..... Yah inilah hidup bro... ngga selamanya kita tuh dalam keadaan aman-aman aja. Ada saatnya kita harus ngalamain yang namanya sakit, sedih, duka dan sebagainya. Tinggal gimana kita aja nyikapinnya

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....