02 August 2004

Ketawa Aja Deh Gwe...

Kemaren gwe di kasih tau ama Vie, kalo gwe terpilih sebagai salah satu karakter dalam cerita bersambungnya Tuteh yang berjudul Tujuh Makhulk Gokil.Di ceritanya Tuteh itu, gwe berperan sebagai Pitax sang gitaris. Tujuh Makhulk Gokil sendiri bercerita tentang 7 orang anak band. Nama grup band nya adalah Hulk, ngga ngerti kenapa Tuteh kasih nama band nya geto. Karakter yang di ceritakan Tuteh tentang tokoh gwe emang ngga jauh dari diri gwe sendiri, sama-sama gila, gokil,dan caur. Tapi bedanya di sana gwe adalah seorang gitaris, sementara aslinya sama sekali ngga bisa maen gitar *ngakak*. Tujuh orang yang dipilih itu ternyata adalah temen-temen seperjuangan dalam chatting, friendster, dan ngeblog. Jadi beberapa di antaranya emang udah gwe kenal kaya Kikin, Vie, JC, Tuteh dan tentu saja gwe sendiri, sementara dua orang laennya mungkin gwe udah tau sebelumnya tapi ngga akrab-akrab banget kaya yang udah gwe sebutin tadi. Terlepas dari itu semua, makasih berat buat Tuteh yang sempet-sempet nya mempelajari karakter gwe dan anak-anak laennya sampai menggagas buat bikin cerita untuk nyatuin kita-kita yang walaupun sebenernya nyata tapi punya dunia masing-masing.

Kemaren pagi, Ibu dan Yuk Evie pulang ke Jakarta. Dan lagi-lagi sebagai anak yang berbakti gwe nganterin sampe airport. Ngga lupa ngurus boarding pass, airport tax n bagasi nya. Huhuhu... kalo lagi ngurus-ngurus boarding pass, bagasi sampe airport tax kaya gini, gwe jadi kangen pengen ke Jakarta. Biasanya kalo gwe berangkat, semua ini harus gwe urus sendiri. Paling gwe cuma di anter sampe airport, trus di tinggalin gitu aja. Sampe di jakarta juga gwe ngga di jemput sapa-sapa. Lagian gwe lebih suka naek bus Damri, paling-paling kalo gwe bawa titipan nyokap buat si A, si B atau si C yang lumayan berat, gwe naek taksi. Tapi karena gwe anak nakal, gwe selalu minta ongkos taksi sama bonyok trus sampe di Cengkareng gwe tetep naek Damri. Lebihnya kan banyak tuch... Bayangin aja, kalo naek taksi dari Cengkareng ke rumah gwe di Lenteng Agung bisa sampe 100 ribu. Lah kalo gwe naek Damri ke Pasar Minggu cuma 10 ribu perak, trus naek bus jurusan Depok cuma seribu perak turun di Lenteng Agung, trus dari Lenteng Agung naek angkot lagi sampe rumah gwe cuma seribu. Jadi gwe cuma pake 12 ribu perak dari cengkareng sampe di rumah gwe. Kan menghemat 88 ribu. Tuh duit bisa gwe pake dugem ke Matabar dech sama temen-temen gwe *ngakak*.

Kemaren gwe dapet kabar yang lumayan mengejutkan dari bokap. Kata bokap dia lagi bikin satu perusahaan baru, dan menunjuk gwe sebagai Direktur Utama. Dan gwe di larang keras menolak.Ohh... em... ji.... *set mode terbang ke awan*, wah artinya kalo tuh perusahaan udah jalan gwe bakal jadi boss di kantor dunkz, trus punya anak buah yang bisa gwe suruh-suruh, trus mereka pada manggil pak direktur *ngayal*. Tapi kata bokap perusahaan ini mungkin bakal beroperasi di Jakarta, artinya bokap meng ultimatum gwe untuk secepatnya menyelesaikan kuliah...*nyanyi menuju puncak*.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....