20 October 2004

Babi…Loe dimana ???

Semalem sebelum gwe tidur, gwe denger sebuah lagu yang gwe lupa judulnya di radio. Lagu ini mengingatkan masa-masa indah sewaktu gwe masih jadi anak kost beberapa tahun silam. Dan gwe teringat teman sekamar gwe yang namanya Fabian, anak-anak biasa manggil dia Faby, tapi Goiq yang punya hoby mengganti nama orang dengan sesukanya ini lebih suka manggil dia Babi *ngakak*. Babi si anak mami yang lumayan manja karena dia adalah anak bungsu yang katanya paling ganteng di antara sodara-sodaranya yang laen *pengen muntah mode on* dan Goiq yang paling suka nampol Babi tiap kali dia berkotek-kotek membanggakan tampangnya yang ganteng itu, pertama kali ketemu di kost-an saat gwe lagi cari tempat tinggal yang baru. Tapi sayangnya di kost-an itu ngga ada kamar yang kosong. Trus tiba-tiba seseorang berwajah tampolan nyolek-nyolek gwe dan nawarin buat joinan kamar. Dialah Fabian Adhitya yang kelak gwe panggil babi. Tiap kali gwe tanya alesan dia ngajakin joinan kamar, selalu aja jawaban menjijikkan yang keluar dari mulutnya. Kesian liat tampang gwe yang lusuh dan menyedihkan katanya *pengen nampol mode on*. Dan sejak hari itu, jadilah kami teman sekamar.

Kita sekamar emang ngga lama. Cuma sekitar 5 bulanan sebelum akhirnya dia pindah kuliah ke Semarang n gwe pun pindah kost ke Ghost Kost. Tapi biar cuma 5 bulan, banyak banget yang gwe dapet dari seekor Babi. Tiap malem sebelum tidur kita selalu cerita apa aja, sampe bener-bener pules. Kebetulan kita punya banyak persamaan satu sama lain. Maka cocoklah kita jadi teman sekamar yang super jorok. Bayangin aja, kalo temen-temen lain bersihin kamarnya seminggu 2-3 kali, kita bersihin kamarnya sebulan sekali. Itupun dengan catetan “kalo inget”...Trus azaz manfaat juga berlaku di antara kita berdua sebagai teman sekamar yang kompak. Misalnya dia suka minta tolong gwe nyuciin bajunya satu atau dua potong. Tapi kebanyakan sih gwe yang suka azaz manfaat. Terutama kalo udah akhir bulan, dimana uang bulanan cuma cukup untuk nelpon bokap di Palembang buat minta uang bulan berikutnya. Nah saat-saat seperti ini baru kerasa dah manfaatnya punya temen sekamar kaya Babi. Soalnya nih anak satu dompetnya ngga pernah kosong. Bisik-bisik tetangga sih bilang kalo Babi adalah anak pungut seorang pejabat di Semarang. Pernah loh tanggal 29 dia traktir gwe makan di Pizza Hut. Ckckck...Anak-anak yang laen sih tanggal segitu udah mulai puasa sarapan pagi or puasa makan malem supaya makan siang bisa enakan.

Sebagai pasangan suami-istri temen sekamar, kita juga termasuk yang jarang berantem. Malah kita juga pernah dapet julukan pasangan terakur bulan ini versi anak-anak kost-kostan. Hehehehe... Tapi di antara semua itu, ada satu hal yang paling gwe inget dan suka bikin gwe ketawa sendiri kalo di inget. Itu adalah percakapan di suatu pagi buta antara dua orang ngantuk.

Babi : Iq..loe udah tidur belom ??
Goiq : *nguap* udah...
Babi : Taek lo...
Goiq : *ngekek* Kenape Bi ??
Babi : Loe nyadar ga seh kalo kita berdua itu cocok banget ?
Goiq : Hah ?? *mulai merasakan firasat tidak baik* Trus ??
Babi : Kalo lo cewe or sebaliknya,kita pasti udah jadi 2 sejoli yang ok
Goiq : Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa *%$!@#+? *pingsan*

Sumpah lah, percakapan di pagi buta itu lucu banget . Mungkin kalo gwe ngga kenal dia banget, gwe bakalan ngeri dan memutuskan hengkang dari kamar itu dan malem itu juga. Tapi sayangnya gwe kenal dia banget. Dia bukan gay, karena gwe tau banget saat itu dia baru putus dari cewe nya di Semarang yang udah 2 tahun jalan bareng. N beberapa hari terakhir itu si babi emang udah kaya orang gila. Ngoceh sendiri, nyalahin dirinya sendiri yang egois sampe nyari-nyari kriteria cewe yang sebenrnya dia butuhin. Dan hal itu juga yang memutuskan dia untuk pulang kembali ke Semarang, karena ternyata Babi ngga bisa hidup tanpa cewe nya itu.

Sedih sih udah pasti, soalnya gwe bakalan kehilangan seorang temen sekamar yang cocok dan tajir *sllrruppp*. Sebelum bener-bener pergi, Babi nraktir anak-anak satu Kost makan di Hokben, mewariskan barang-barangnya sama semua anak-anak kost (gwe yang paling banyak tentunya), n ngebayarin uang kost kamar kita buat satu bulan ke depan *terharu tapi seneng*. Ngga lupa dia ninggalin alamatnya di Semarang dengan dua pesen persahabatan kita ngga bakalan berakhir sampai disini dan kalo ke Semarang loe wajib nginep di kamar gwe. Dan berangkatlah Babi dengan di iringi lagu Syukur Sobat nya Padi yang merupakan lagu favoritnya Babi. Dan satu bulan kemudian gwe pun memutuskan meninggalkan kost-kostan tercinta itu untuk mencari tempat baru yang lebih dekat dengan kampus gwe. Sayangnya, alamat Babi yang gwe simpen tercecer entah di mana. Coba waktu itu handphone bukan barang mahal dan udah sepopuler kaya sekarang, pasti gwe masih bisa berkontak ria sama babi. Gwe cuma pengen babi tau, di hati gwe masih ada semua kenangan 5 bulan saat-saat kebersamaan kita. Dan gwe berharap semoga di kasih kesempatan buat ketemu lagi sama dia, karena gwe udah kangen banget pengen nampol, pengen ngejitak, pengen ngejewer kupingnya dan pengen cerita-cerita lagi sama dia... Babi... dimanakah kau beradaaa... Rindu aku ingin jumpaaaa... Meski lewat nadaa.... *nyanyi lagu Dinda nya Katon Bagaskara*

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....