01 November 2004

Batal Bersama

Kemaren pagi-pagi gwe udah keluar sama Dedy , Rini n Tya buat belanja di pasar 16 Ilir. Kita rencananya mo beli bingkisan buat anak-anak panti asuhan. Ternyata kemaren itu panas sekali dan membuat tenggorokan kita bener-bener kering sekering-keringnya. Kita kelar belanja pukul 13.00 belom lagi hilir mudik ngga jelas lainnya. Pokoke bener-bener lemes. Dan entah siapa yang mengeluarkan wacana Batal Bersama itu, yang jelas berhubung kita berempat pada kompakan pengen batal bersama itu, akhirnya kita pun melenggang menuju resto ayam bakar. Goiq yang pada dasarnya alim ini sebenernya setengah hati ikutan sekte terlarang ini. Tapi setelah Rini mengeluarkan ayat terlarang yang menyatakan bahwa menahan puasa sampe bikin badan jadi sakit adalah tindakan mendzolimi diri sendiri, dan gwe pun merasa mantap untuk ikutan sekte terlarang ini. Apalagi kalo di pikir-pikir udah lama juga gwe ngga senakal ini. Akhirnya kita pun makan sambil sembunyi-sembunyi takut katahuan atau ketemu orang-orang yang kita kenal. Sumpah gwe nyesel banget… soalnya gwe sebenrnya ngga laper, Cuma aus doang..wang..wang.. Tapi yah udahlah, gwe cuma bisa bernyanyi *mudahah-mudahan ini hanya mimpiii….hanya mimpi…*

Ngga jelas apakah perbuatan sesat kita berempat ini berimbas pada acara mulia yang kita adakan sore harinya itu. Yang jelas, kemaren acara buka bersama itu nyaris di gagalkan oleh hujan badai. Tenda dan panggung yang sudah di sewa ngga bisa di pakai karena lapangan basket SMAN 3 tergenang air. Tapi utnunglah semua nya masih punya semangat baja untuk menggelar acara tersebut, maka kita pun bergotong royong meyulap ruang kelas menjadi tempat pelaksanaan acara. Dan acarapun akhirnya bisa kita lanjutkan kembali, walaupun kalo ngeliat tenda dan panggung yang tergenang air itu rasanya sedih banget.Tapi yang jelas kita tetepa bisa menghadirkan keceriaan di tengah kesedihan dan lara hati. Caelaaahh...

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....