04 September 2004

Goiq Si Crayon

Dulu waktu masih kuliah di D3 APP, ada seorang temen yang menjuluki gwe crayon. Gwe pikir-pikir,kenapa juga dia menjuluki gwe sebagai pensil warna geto ?? Setelah itu gwe menelaah pujian dan kritikan temen-temen gwe buat gwe yang di tulis di testimonial maupun pesen-pesen ga jelas geto. Ada yang bilang gwe bukan seseorang melainkan sesuatu yang ga jelas, karena emang ga jelas apa maunya. Ada yang bilang gwe kalo nyanyi suaranya oke. ada yang bilang gwe orang yang menyebalkan, ada juga yang bilang gwe gaul dan funky tapi ga sedikit juga yang bilang gwe kebapakan. Ada yang bilang muka gwe boros, ada yang bilang gwe kaya anak kecil.Ada yang bilang gwe om-om gila, tapi pernah ada yang menjuluki gwe kyai loh... Banyak yang bilang gwe narsis, tapi ada juga yang bilang gwe jaim. Gwe pernah dapet julukan psikolog kampus, tapi pernah juga dapet julukan playboy gagal. Ada yang bilang gwe adalah orang yang pede, tapi ga banyak yang tau kalo kadang kala gwe juga sering merasa minder. Ada yang bilang gwe gila dugem, padahal ga banyak yang tahu gwe sebenrnya ga terlalu suka dugem. Ada temen yang bilang gwe orangnya rame, asyik, lucu, tukang ngebanyol, dan jayus.

Gwe telaah semua pujian dan kritikan itu satu persatu. Dan gwe menyimpulkan satu hal bahwa gwe adalah orang yang kompleks. Hidup gwe penuh dengan warna. Dan gwe mengerti kenapa temen gwe menjuluki gwe crayon. karena kehadiran gwe memberikan warna tersendiri bagi orang-orang di sekitar gwe. Kata salah seorang sepupu, gwe bisa bikin temen yang lugu jadi rusak, gwe bisa bikin orang ketawa jadi nangis, gwe juga bisa bikin orang marah jadi seneng, orang gelisah jadi tenang, dll. Tapi crayon tetaplah crayon... Dia membutuhkan media agar dapat memberikan warnanya, dan media itu adalah kalian teman-temanku.Gwe adalah crayon yang siap memberi warna dalam hidup kalian...Tanpa kalian gwe ngga akan terlihat berwarna...