19 January 2005

Si Goiq Di Palembang Lagi...



Kemaren gwe jalan dari rumah Lenteng Agung menuju Cengkareng jam 9 pagi, padahal jadwal pesawat gwe terbang jam 13.30. Tau sendiri kan jalan di Jakarta ngga bisa di prediksi . Di tambah lagi Jakarta kemaren pagi itu sedang di guyur hujan deras. Selain itu tiket Sriwijaya Air yang gwe pegang adalah tiket dengan harga paling murah yang punya embel-embel non refund, non reroute and non endorse yang bener-bener bikin gwe harus buru-buru.Dan bener aja, gwe sampe di airport 5 menit menjelang pukul 12 siang, trus gwe pun langsung check in tiket. Parahnya lagi antriannya panjang banget. Gwe udah berpikir ngga bakalan kebagian tempat duduk di samping jendela favorit gwe, tapi ternyata gwe keliru. Hehehe. Gwe baru kelar jam 12.30 an geto deh. Pengen makan dulu, tapi kayanya waktu udah mepet banget. Akhirnya gwe beli dunkin donut yang isi srikaya kesukaan gwe. Lumayanlah buat ganjel-ganjel perut. Dan sialnya, pesawat Sriwijaya Air yang bakal membawa gwe terbang kembali ke Palembang tercinta sempet delay 20 menit... Dan terpaksa gwe sabar menunggu. Cuma sedari tadi gwe nunggu gwe bertanya-tanya dalam hati, kok penumpang jurusan Palembang penuh banget yah hari ini? Ngeliat jumlah penumpang yang lagi nunggu, gwe yakin banget kalo semua seat pasti terisi. Padahal biasanya pesawat tujuan Palembang kalo hari kerja begini terisi setengahnya aja udah bagus banget. Dan gwe menemukan jawabannya sewaktu melihat kalender mini di dompet gwe dimana tanggal 21 Januari adalah hari Raya Idul Adha. Pantes... Dan ternyata, waktu 20 menit itu berjalan sangat cepat. Ngga lama kita udah di panggil untuk masuk ke dalam badan pesawat. Begitu juga waktu 50 menit penerbangan dari Jakarta ke Palembang, tau-tau pesawat udah mendarat aja di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II.



Turun dari pesawat, gwe nelpon sepupu gwe Dony yang udah janji mo jemput. Dan dia bilang masih di rumah baru mo mandi. Darah gwe langsung mendidih dan udah siap mo ngamuk-ngamuk. Tapi gwe pikir-pikir lagi, anak satu ini kan paling usil bin jahil. Pasti lagi ngerjain. Dan bener aja, dia sengaja nunggu di pojokan supaya gwe ngga ngeliat. Dodol banget tuh bocah... Sampe rumah kita bertiga sama Sekar tunangannya Dony makan empek-empek buatan nyokap. Abis itu kita cari lokasi buat sesi pemotretan pre weddingnya mereka *sungkem ama Dony n Sekar*. Gwe yang masih amatiran ini di daulat buat jadi juru foto nya mereka *jadi malu*. Cuma berhubung saat itu masih sore, maka yang ada gwe dulu yang poto-poto. Karena rencananya gw mo ambil tema malam indah buat foto-foto pre wedding mereka *ngakak*. Dan jadilah foto-foto itu, tapi sorry gwe cuma tampilin tiga aja. Soalnya karya gwe amatiran banget. Gwe suka banget sama foto yang di tengah itu, artistic aja keliatannya. Huehuehue ... Dan sebelum pulang, kita bertiga makan martabak HAR dulu di deket Internasional Plaza. Yummy ...


No comments:

Post a Comment

Terima kasih....