22 February 2006

Untuk Sang Pengkhayal

Image hosting by Photobucket

Kakak jeyek, pokoknya nanti aku harus jadi orang yang sangat sukses. Yang mau apa saja tinggal telpon. Kalo kakak miskin, aku tinggal kirimin cek 2 atau 3 milyar. Hmm... cukup ngga yah ?? Yah kalo kurang kakak tinggal telpon aku aja. Pokoknya jangan nyambi jadi tukang bersih-bersih kuburan kalo bokek.

Itu adalah sepenggal percakapan menjelang tidur antara saya dan adik saya beberapa tahun silam. Khayalan nya selalu muluk-muluk, dan saya selalu menjadi objek penderita dalam khayalan-khayalannya itu. So sweet... *sambil ngasah golok*. Hari ini tanggal 22 Februari 2006, si pengkhayal itu sudah berusia 21 tahun. Sudah seumuran bioskop. Hehehehe. Sebenernya hari ini saya kepengen banget membuat sebuah puisi indah, tetapi ternyata otak saya sedang benar-benar buntu. Maafkan kakakmu ini yah ade jeyekku. Huhuhu.. ade kakak sudah tambah dewasa sekarang. Padahal 4 tahun yang lalu, waktu usiamu baru menginjak 17 tahun. Ade dengan bangganya selalu berlindung di balik usia 17 tahun itu jika melakukan kenakalan-kenakalan. Lalu dengan manjanya selalu bilang bahwa ade masih kecil... Sungguh sangat menggemaskan, membuat kakak ingin membelai kepalamu dengan golok. Gyahahaha.

Sayang sekali kakak tidak bisa melihat matahari pagi ini. Tapi kakak tahu, si balik awan pekat itu mentari tetap bersinar hangat. Dan tahun ini pun kakak kembali menitipkan pesan padanya, tolong sinari adikku dengan cahaya pengharapan, terangilah jalannya agar dia tidak tersandung, dan saat dia menatapmu tolong bisikkan padanya doa kakak selalu mengiringi tiap langkahnya.Selamat ulang tahun Ferdiansyah alias Fei alias Otong alias Blatung, ade jeyekku tersayang.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....