12 March 2006

Cinta Pada Pandangan Pertama

Perhatian : Postingan ini panjang bangeeeettt. Mendingan siapin cemilan dulu sebelum membacanya. Hehehehe

Selama ini saya ngga terlalu yakin sama cinta pada pandangan pertama. Saya berpikir tidak mungkin bisa cinta pada seseorang dalam satu kali pandangan. Tapi saya juga ngga berani bilang tidak percaya 100 %. Takut kejadian sama diri sendiri dan terpaksa menjilat ludah sendiri. Hehehehe. Dan kemarin hal itu benar-benar saya alami dalam sebuah pelatihan di PT. PUSRI Palembang. Mata itu begitu bening laksana air dalam perigi ketika pandangan kami beradu untuk pertama kalinya. Sebuah senyuman mengembang dari bibirnya ketika menyadari bahwa kami telah sekian lama saling menatap. Selama sesi pertama pelatihan itu, entah berapa puluh kali saya curi-curi pandang ke arahnya. Saya tidak bisa memfokuskan pikiran saya pada pelatihan yang tengah berlangsung saat itu. Ahhh... ingin sekali saya berkenalan dengannya, meskipun saya sudah tahu namanya dari ID peserta pelatihan.

Saat coffe break pukul 10 pagi, meja saya tepat berhadapan dengan meja yang di dudukinya bersama teman-temannya. Dan untuk kesekian kalinya saya curi-curi pandang ke arahnya. Tanpa saya sangka dan saya duga, saat melirik kepadanya ternyata saya berhasil menangkap basah lirikan matanya yang sedang tertuju pada saya. Untuk kedua kalinya kami beradu pandang, dan kali ini saya berinisiatif tersenyum kepadanya. Dia pun membalas senyuman saya. Wiiiiihhh, senyumnya dua kali lipat lebih manis daripada yang tadi. Hahahahaha... Kok saya jadi deg-degan yah ?? Ingin rasanya datang ke mejanya lalu berkenalan dengannya. Tapi saya malu dengan teman-temannya. Kalo dia duduk sendirian mungkin sudah sedari tadi saya menghampirinya. Dan tidak ada perkembangan berarti hingga sesi coffe break tiba.

Sesi kedua pelatihan saya sudah tidak tahu lagi apa yang di bicarakan oleh instruktur. Perhatian saya hanya tertuju kepadanya. Dan kali ini dia berhasil menangkap basah tatapan mata saya kepadanya. Lah wong kepala saya memang sedari tadi sudah tidak menghadap ke depan, melainkan menghadap ke kiri saya dimana dia duduk dengan manis bersama teman-temannya. Suhu ruangan yang sangat dingin membuat saya kebelet ingin buang air kecil. Saya pun keluar ruangan pelatihan. Setelah selesai ternyata saya tidak ingin terburu-buru masuk kembali. Saya mencoba mengumpulkan kembali pikiran saya yang melayang-layang karena dia. Caranya ?? Merokok... Hehehehe. Batang rokok yang kedua sudah tinggal setengahnya ketika pintu ruang pelatihan terbuka. Saya menoleh melihat siapa yang keluar dari sana. Ternyata ??? Dia... Dia melihat saya merokok, menghampiri saya, tersenyum lalu bertanya dimana letak toilet. Saya pun memberitahu letak toilet secara singkat padanya. Setelah dia keluar dari toilet, tanpa saya duga tiba-tiba dia duduk di sebelah saya. Lalu kami pun bercakap-cakap :

Dia : Di dalam dingin banget yeah ??
Goiq : Iya dingin banget... *sambil ngerokok*
Dia : Padahal aku udah pake jaket segini tebel, tapi masih kedinginan juga.
Goiq : Hehehehe... *sambil senyam-senyum*
Dia : kamu kalo senyum gitu kaya anak kecil
Goiq : hah ?? Masa sih ?? Bukannya kaya kakek-kakek ??
Dia : *ketawa kecil* Garing ah...
Goiq : Mau masuk sekarang ??
Dia : Bentar lagi ah...
Goiq : *pengen terbang ke awan*


Lalu kami bercakap hal-hal ngga penting sebelum memutuskan masuk ke dalam ruangan pelatihan. dan sepanjang sesi dua itu kepala saya rasanya bertaburan kue, permen, bunga, coklat. Hehehehe... Saat makan siang, saya sudah tidak sungkan menegurnya meskipun tidak duduk satu meja. Ahhh..pokoknya saya merasa tidak menyesal mengikuti pelatihan ini. Saat sesi 3 berlangsung saya sudah jauh lebih konsentrasi meskipun sesekali masih mencuri-curi pandang ke arahnya. Saat coffe break seusai sesi 3, kami kembali bercakap-cakap, mulai dari hal yang tidak penting sampai hal-hal yang berbau prinsip.

Dia : Kamu suka F1 juga ?? Jagoin siapa ?
Goiq : JB donk...
Dia : Hah ?? Kok samaan yah ??
Goiq : Waaahhh.. toss dulu donk *nyodorin telapak tangan*
Dia : *membalas toss*
Goiq : Waahh... kita banyak banget persamaan yah
Dia : Iya neh... Pasti cocok kalo pacaran...
Goiq : *kaget* hah ?? kamu ngomong apa tadi ?? *belagak ngga denger*
Dia : Mmmm..mmm..Aku tadi nanya kamu sudah punya pacar belom ??
Goiq : *hening*


Sejujurnya saya sangat tersentak dengan pertanyaannya itu. saya kan sudah punya pacar... Kok sedari tadi saya malah ngga inget dengan pacar saya yang jutsru sangat antusias nyuruh saya ikutan pelatihan ini. Tapi kok di saat seperti ini, dia jadi berasa ngga penting. Dia jadi serasa bukan siapa-siapa di hati saya hanya karena seseorang yang belum saya kenal 12 jam. Padahal tadi pagi dia masih seorang ratu di hati saya. Lamunan saya terhenti ketika dia mencubit saya.

Dia : Kok diem aja...
Goiq : Ngga kok, aku lagi mikirin pacar aku
Dia : Ohhh..sudah punya pacar yah ?
Goiq : Iya...
Dia : Pasti dia beruntung banget yah punya cowo kaya kamu.
Goiq : Tentu donk *narsis mode on*
Dia : Dia marah ngga kalo kita temenan ?
Goiq : Ngga lah... dia pengertian kok. Ehhh..emang kita temenan ?? kayanya belom kenalan deh...
Dia : Iihhhhh jahaaaaattt *sambil nyubit lengan*


Pelatihan sore itu selesai. Sejujurnya saya menikmati perasaan sesaat saya dengannya. saya pikir dia pun begitu. Kami saling bertukar nomor hp dan berjanji untuk saling mengabari. Dia mungkin lebih baik daripada pacar saya. Tetapi kalau saya selalu ingin mencari yang lebih, mungkin kelak suatu saat saya juga akan meninggalkannya... (Terinspirasi dari kata-katanya Agus dalam film Jomblo)

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....