14 June 2006

Marah-Marah Seharian

Barusan chatting sama Iks ngomongin orang-orang yang lagi pada sensi. Aduh Iks... mohon maaf dulu sebelumnya, sebenernya saya hari ini juga lagi sensi berat. Kerjaannya marah-marah melulu.Saking seringnya ngomel mungkin ini bibir bisa di kuncir. Hehehehehe...

Ceritanya kemarin malam sekitar pukul 22.00, ayah saya sakit mendadak. Biasanya kalau begini pertanda tensi darah beliau sedang naik. Saya pun mengantar ayah ke klinik langganan keluarga. Ayah di beri obat dan kami kembali ke rumah. Berhubung kemarin itu saya lelah sekali, saya meniadakan acara nobar piala dunia di kamar saya dan memutuskan untuk tidak menyaksikan semua partai yang di siarkan malam kemarin. Saya lebih memilih untuk tidur karena sudah membuat janji untuk menggelar acara nobar bareng di kamar Gonsuke, keponakan saya besok malamnya. Sekitar pukul 00.30 dini hari, bunda menggedor-gedor kamar saya. Saya yang notabene baru tertidur satu jam tersentak kaget. Saya langsung berpikir ayah saya kenapa-napa. Ternyata sodara-sodara... Ibu saya hanya ingin mengambil gunting di kamar. Buntutnya saya benar-benar tidak bisa memejamkan mata semalaman. Nonton siaran langsung Piala Dunia pun saya tidak berminat. Saya pun hanya mengkhayal saja semalaman itu, dan baru benar-benar tertidur kira-kira pukul 04.30. rasanya belum beberapa lama saya tertidur, ibu saya kembali menggedor-gedor kamar saya. saya kembali tersentak dan lagi-lagi berpikir ayah saya kenapa-napa. Ternyata lagi-lagi saya kecele sodara-sodara. Ibu hanya membangunkan saya untuk sholat subuh.Ternyata sudah pukul 05.15. Tapi tetap saja belum satu jam saya tertidur. badan saya terasa panas sekali.

Berhubung sudah ada janji dengan teman pukul 08.00 pagi, saya pun memutuskan untuk tidak tidur lagi. Ternyata teman saya datang satu jam lebih telat dari waktu yang telah kita sepakati. Alesan klasik begadang nonton piala dunia pun terlontar dari mulutnya. Entah bawaan kurang tidur atau apa, tiba-tiba mulut saya mengeluarkan kata-kata pedas. "Kalo udah tau semalem ada bola kenapa juga bikin janji jam 8, ngga jam 10 aje. lagian yang ngga tidur semalem bukan cuma lo doang, gw sama kurang tidurnya dengan elo. tapi masih bisa dateng tepat waktu !!! Basi banget tau ga !!!". Dan teman saya cuma cengo ngeliat saya ngomel. Sekitar pukul 12 siang dimana saat itu cuaca sangat panas, saya memutuskan untuk berkeliling kota dengan menunggangi Topaz motor Tiger saya yang baru kembali setelah 2 minggu di pinjam untuk keperluan proyek kantor. Ternyata di jalan, lagi-lagi saya mengalami kejadian yang rasanya membuat emosi saya meledak-ledak. Mulai dari pengemis dan pengamen yang maksa minta duit di lampu merah sampai ulah sopir mobil mabok yang mengendarai mobilnya ugal-uagalan dan nyaris saja menyerempet saya. Arrghhhhhh... kalau saja mobil itu bisa saya kejar, pasti sudah saya damprat habis-habisan sopirnya.

Saya pun memutuskan kembali ke rumah dan tidur siang supaya nanti malam bisa fit saat menyaksikan pertandingan piala dunia dari jam 8 malam sampai jam 4 pagi di rumahnya Gonsuke. Sebelumnya tidak lupa SMS Gonsuke, untuk memberitahu saya bila dia sudah tiba di rumah karena kami harus belanja untuk membeli cemilan nanti malam. saya perkirakan Gonsuke tiba di rumah Pukul 16.00. Jadi saya punya waktu 3 jam untuk tidur siang. Saya terbangun pukul 15.00, dan mengotak atik komputer di kamar sebentar. Lalu mandi dan kembali SMS Gonsuke minta di temani ke Hypermart bila dia telah tiba di rumah. Ternyata sampai pukul 16.30 tak kunjung ada balasan darinya. lalu saya putuskan menelpon ke hapenya. Dan ternyata sodara-sodara, saya kecele lagi sore ini. "Scoob bad news nih, ujian ku tadi di tunda satu sampai besok pagi. Artinya acara nobar kita malem ini juga batal". Dan emosi saya kembali meledak. kalo memang di batalkan artinya dia sudah kembali dari kampus pukul 13.00, dan dia sama sekali tidak memberi saya kabar. saat saya telpon itu dia sedang menyetir mobil dengan pacarnya yang artinya dia sudah pulang ke rumah dan mengambil mobil. Apa susahnya sih sekedar telpon kasih tau kalo ngga jadi. Arrghhhhhhhhhhhhhhh....

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....