23 October 2006

Selamat Hari Raya Idul Fitri

Di suatu siang di hari-hari terakhir Ramadhan, secara tidak sengaja saya menguping pembicaraan dua orang pemuda di sebuah Mall.

Pemuda A : Lo lebaran Senen apa Selasa bro ??
Pemuda B : Gw mah Senen aja kali
Pemuda A : Kayanya gw juga Senen deh
Pemuda B : Lo kan bukan pengikut Muhammadiyah bro?
Pemuda A : Bodo amat, gw udah males puasa
Pemuda B : Hehehe.. Gw juga tuh

Dan saya cuma bisa tersenyum mendengarkan percakapan dua manusia beranjak dewasa itu. Tak lama berselang saya kembali menguping percakapan dua orang ibu-ibu masih di Mall yang sama..

Ibu A : Waduh bu, saya kayanya ngga siap lebaran hari Senen
Ibu B : Iya nih bu, saya kan baru mo bikin kue hari Minggu. Kapan lagi masak ketupatnya kalo begitu ??
Ibu A : Mudah-mudahan aja pemerintah netapin lebarannya hari Selasa aja

Lagi-lagi saya cuma tersenyum mendengarkan percakapan dua orang ibu itu. Meskipun ibu saya ngga seheboh itu dalam menyambut datangnya Idul Fitri, tetapi saya tahu pasti betapa hebohnya kebanyakan para ibu-ibu menyambut datangnya hari lebaran. Saat saya sedang memilih baju yanhg akan saya beli, kembali saya mendengar percakapan dua orang remaja yang sedang memilih-milih baju juga (tampaknya)

Remaja A : Mampus gw kalo lebaran hari Senen
Remaja B : kenapa emangnya ??
Remaja A : Oom gw yang biasanya ngasih duit buat beli baju baru sampe palembang Minggu malem. Kapan lagi gw mo beli baju ??
remaja B : Waah gawat tuh...
Remaja A : Adduhh parah banget kalo lebaran ga pake baju baru..

Waduh, kok saya jadi nguping terus yah.. Hahahaha. Tapi di sadari atau tidak memang telah terjadi pergeseran makna Idul Fitri. Dan saya yakin mungkin percakapan-percakapan yang saya dengar tadi bisa jadi terucap sendiri dari bibir kita sendiri. dan semua berawal karena adanya perbedaan tanggal datangnya 1 Syawal. saya pribadi sejak kecil di ajarkan untuk tidak terlalu berlebihan menyambut datangnya Idul Fitri. Cukup dengan hati yang bersih, pakaian yang bersih, niat yang tulus untuk mengakui segala khilah dan tidak malu untuk meminta maaf.

Memang saya tidak munafik adanya kekhawatiran dalam hati kecil ini tentang perbedaan tanggal jatuhnya 1 Syawal itu. Tetapi bukan masalah siap atau tidak siap. Melainkan syah atau tidaknya ibadah puasa saya itu sendiri. Apakah syah puasa saya sementara ada banyak umat muslim di penjuru dunia yang sudah memasuki 1 Syawal pada hari Senin ini. Tetapi terlepas dari segala kontroversi itu, saya serahkan semua pada Allah semata. Dan dalam kesempatan ini izinkan saya meminta maaf yang tulus kepada teman-teman blogger semua apabila selama ini ada kekhilafan yang saya perbuat entah saya di sengaja maupun yang tidak di sengaja. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1427 H. Minal Aidin Wal faidzin...

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....