21 May 2006

Doel

Photobucket - Video and Image Hosting

Doel, dua tahun ini ga bakalan sama. Baik di Palembang maupun di Jakarta. Ga ada kamu yang suka minjem si Topaz, motor tiger aku. Ga ada kamu yang nemenin aku kondangan di hotel berbintang kesukaan kita. Ga ada kamu yang nemenin aku jalan-jalan di malem minggu sampe pagi trus beli martabak keju favorit kita. Ga ada kamu yang ngajakin aku nonton pertandingan kandang Sriwijaya FC, klub sepakbola kebanggan kita. Ga ada kamu di rumah Lenteng kalo aku liburan ke Jakarta. Ga ada kamu yang suka minta di jemput malem-malem karna mo nginep di kamar aku. Ga ada kamu selama dua Lebaran Idul Fitri nanti. Ga ada kamu Doel...

Baru beberapa hari kamu meninggalkan Indonesia Raya tercinta ini. Tapi efek kehilangan kamu bener-bener terasa di hati aku dan mungkin di hati keluarga besar kita, sahabat-sahabat kamu atau mungkin orang-orang yang kenal sama kamu. Beda rasanya di tinggal ke Bandung dan di tinggal ke Kuwait. Aku ga pernah ngerasa kehilangan banget seperti ini saat nganterin kamu ke airport setiap kali liburan kuliah kamu kelar. Karena aku tahu aku bisa nyamperin kamu ke Bandung kapanpun aku mau. Karena jarak Palembang-Bandung bisa aku tempuh cuma dalam waktu beberapa jam doang. Sementara dengan jarak yang sedemikian jauh antara Palembang dan Kuwait, aku hanya bisa menahan semua rasa di dalam hati. Dan itu pula yang menyebabkan aku membatalkan niat ikut ke Jakarta untuk mengiringi detik-detik keberangkatan kamu menuju Kuwait. Karena aku takut ngga bisa membendung air mata ku Doel...

Kamu sepupuku yang paling deket dengan aku. Selama 6 tahun kita tidur satu kamar dan di ranjang yang sama. Sudah banyak hal yang kita bagi bersama. Sudah banyak rahasia yang kita simpan bersama. Sudah banyak air mata yang kita keluarkan bersama, dan sudah banyak kebahagiaan yang mengiringi hidup kita dari masa kanak-kanak yang indah sampai dewasa kini. Aku sama sekali tidak bermaksud memberatkan langkahmu untuk meraih cita-citamu di negeri orang dengan segala rengekan dan air mataku. Ngga Doel... Aku sedih karena baru menyadari bahwa kita sudah sama-sama dewasa dan kita bisa terpisah kapanpun oleh situasi dan kondisi. Selebihnya aku sangat bahagia dengan keberhasilanmu di terima bekerja di Kuwait.

Hape ku berbunyi tanda ada SMS yang masuk. Beleive it or not... Si Doel yang kirim.

Ass Indonesia.Apa kabar ? Sehat semua ? Alhamdulillah aku masih betah disini. Hari ini lagi libur, aku lagi di pinggir pantai. Bagus banget Iq. Bule dimana-mana. Disini masih jam 4 kurang. Ini nomor Hp aku Iq. Salam buat semua

Lalu aku balas SMS kamu, dan tidak lama sebuah balasan SMS aku terima kembali :

Oi of course miss u so much to you. Thx doanya. Kamu juga baek-baek di sana yah.Titip keluarga kita semua dan rumah yah. Kabar-kabari kalo ada apa-apa Iq.Aku gratis internet di apartemen. Kalo mo chat bilang-bilang ma aku yah. Kalo aku bisa ntar kita chat.okeh...

SMS kamu sedikit banyak mengobati rasa rindu yang sedang memuncak di dalam hati ini Doel. Oh ya kalo kamu baca postingan aku ini, aku mo bilang kalo semalem aku abis nonton rekaman wisuda kamu di Bandung bulan Maret kemaren. Makanya aku kangen banget Doel ma kamu. Baik-baik yah di negeri orang. Ngga usah terlalu mikirin keluarga di sini. Karena mama n ade kamu banyak yang jagain. Yang penting kamu konsentrasi dengan pekerjaan supaya cepet naik pangkat dan bisa kirim-kirim duit ke Palembang. Hehehehe... Doel, i miss u so much... Dua tahun ini ga bakalan sama tanpamu.