20 June 2007

Diskon Besar...

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Yo..yo..yo.. Akhirnya setelah sekian lama bisa posting blog lagi. Sebenernya kemaren-kemaren banyak banget yang pengen diposting buat blog ini. Tapi saya bener-bener sibuk buat nyiapin pagelaran Gebyar 5 Tahun Sriwijaya FM , secara saya juga ketua pelaksananya... Halaaah. Back to topic aja, udah pada liat kan poto yang saya posting diatas ? Pada penasaran ga seh ada keramean apa di poto itu ?? Jadi sodara-sodara sebangsa setanah air, poto itu menggambarkan betapa sengsaranya belanja di Java Departement Store cabang Palembang yang ada di Palembang Indah Mall. Belom buka aja udah pada ngantri seheboh itu. Tapi penasaran ga kenapa orang bela-belain antri jauh-jauh hari sebelum toko buka ?? Ya soalnya semua kepengen kebagian barang bagus lah... Dan saya pun tidak ketinggalan di dalamnya. Hohohoho

Jadi sodara-sodara, tepat satu tahun setelah soft openingnya di Palembang, Java Departement Store cabang Palembang memutuskan untuk tutup karena tidak mampu menanggung biaya operasional yang jauh lebih besar ketimbang pemasukannya. Dan semua barang di dalamnya di diskon gede-gedean mulai dari 50% sampe 75%. Mabok kagak ?? Tau ga ? kemeja-kemeja keren yang harganya 200 ribuan bisa di dapet dengan harga 75 ribuan doang... Belom lagi seprei-seprei dan bed covernya. Pokoknya serba muraaahh.. Kaga ada deh istilah di naikin dulu tuh barang baru di diskon. Masalahnya saya pribadi udah survey dulu loh sebelum belanja di Java. Hehehehe...

Java Departement Store saat membuka cabangnya di Palembang lebih membidik ke kalangan menengah ke atas sebagai mangsa pasar mereka. Tapi apa daya, rupanya masyarakat Palembang belom terlalu antusias menyambut tempat belanja untuk kelas-kelas atas model gini. Kalangan berduit pun kayanya lebih milih belanja di Malaysia n Singapore secara di Palembang ada jalur penerbangan langsung menuju kedua negara itu. Dan masyarakat lainnyo seolah sudah terkontaminasi kalo barang-barang yang di jual di Java adalah barang-barang mahal. Padahal sih menurut saya pribadi ngga mahal-mahal banget lah... Ironis memang melihat pemandangan dalam foto itu. Dimana jauh-jauh hari sebelum menyatakan diri bangkrut Java justru sepi pembeli, eeehh giliran bangkrut semua warga Palembang bahkan rela antri berjam-jam sebelum toko buka. Jadi pelajaran deh buat pengusaha lain, masyarakat palembang sukanya yang serba diskon tuh !!!

No comments:

Post a Comment

Terima kasih....