19 March 2012

Wisata Kuliner Di Medan

Sebenarnya perjalanan yang saya lakukan minggu lalu bukan 100% perjalanan wisata. Ada beberapa pekerjaan rutin yang tetap harus saya lakukan dalam perjalanan kemarin. Bisa dikatakan ini perjalanan semi kedinasan lah. Hahahahahaha. Tadinya saya ingin memulai perjalanan ini dari Aceh. Hanya saja begitu mendengar saya akan melewati jalur darat dari Aceh menuju Medan, seorang rekan mengatakan kepada saya kalau kondisi di perbatasan Aceh sedang kurang kondusif. Teman saya menyarankan untuk menggunakan jalur udara dari Aceh menuju ke Medan. Tapi karena terbatasnya amunisi, saya putuskan untuk mengunjungi Aceh lain kali saja. Jadilah saya memulai perjalanan dari kota Medan.


Saya kembali menggunakan pesawat Citilink dari Jakarta menuju Medan dengan harga promosi Rp.139.000,- seperti yang saya dapat ketika menuju Balikpapan sebelumnya. Hanya saja penerbangan menuju Medan yang saya dapat adalah penerbangan pertama. Dengan flight pukul 05.20, berarti yang sudah harus tiba di Soekarno Hatta International Airport pukul 04.20. Artinya pukul 03.30 saya sudah harus meninggalkan rumah untuk menuju airport. Tadinya saya ingin tidur di airport saja seperti beberapa trip yang pernah saya lakukan, tapi rasa malas membuat saya mengurungkan niat itu dan memilih tetap terjaga di kamar sambil update blog seputar packing yang saya lakukan. Keuntungan naik pesawat pagi itu biasanya tanpa delay karena pesawat sudah siap siaga sejak malam sebelumnya. Niat saya untuk tidur sepanjang 2 jam perjalanan menuju Medan harus terganggu sejenak karena tetangga disebelah kursi saya memesan hot meals nasi goreng yang baunya semerbak. Cacing diperut saya berdemonstrasi dengan sukses, dan sayapun mengikuti jejak tetangga untuk membeli nasi goreng seharga Rp.35.000 plus air mineral. Harga yang cukup mahal tapi bisa ditolerir untuk harga dalam pesawat. Setelah menghabiskan nasi goreng, saya tidur sampai dibangunkan pramugari karena sudah akan landing di Polonia.


Begitu landing di Medan, tujuan saya pagi itu sebenarnya singgah di kamar teman saya yang kebetulan sedang check in di Garuda Plaza Hotel. Dari semalem teman saya sudah menawari untuk mampir kekamarnya begitu saya tiba. Sayapun mengiyakan tawaran tersebut untuk numpang gogoleran sebentar dan numpang mandi. Karena saya pikir tidak ada yang menjemput, maka saya putuskan menyebrang ke KFC sebrang bandara Polonia untuk mencari taksi Blue Bird. Sedikit info, taksi Blue Bird di Medan ini harganya sangat murah. Bahkan dibeberapa kejadian, harga argo taksi blue bird bisa lebih murah daripada becak motor yang beroperasi di kota Medan. Baru saja akan menyebrang, ternyata keponakan saya Wawan alias Buby yang sekarang bekerja di Medan memanggil saya dari dalam mobil. Padahal malam sebelumnya dia mengatakan tidak bisa menjemput. Rupanya dia ingin membuat surprise untuk oom nya ini. Hahahahaha. Buby mengenalkan tunangannya Dona kepada saya. Mereka memang akan menikah di Medan bulan September tahun ini. Sepertinya tahun ini bakal sering ke Medan untuk menghadiri pernikahan. Hahahahaha...


Buby dan Dona mengajak saya sarapan pagi dengan menu mie balap di Jalan Karakatau. Mie balap ? Apa itu ? Sayapun kepo berat dibuatnya. Ternyata mie balap ini tidak beda dengan mie goreng biasa, hanya saja masaknya benar-benar balapan karena banyak sekali yang memesan untuk dimakan ditempat maupun dibawa pulang. Begitu tiba dimeja, mulut saya sempat menganga.. Waaah ternyata kwetiau yaah.. Secara selama ini saya kurang suka dengan kwetiau karena menurut saya agak eneg. Tapi karena sudah dipesan, maka sayapun memakan mie balap tersebut. Diluar dugaan ternyata tidak ada rasa eneg yang sering saya rasakan bila memakan kwetiau. Mie balap ini luar biasa enak. Saya bahkan sampai nambah satu porsi lagi saking enaknya. Harganya seporsinya pun sangat murah, hanya Rp.8.000,- saja. Waah harus dicoba nih kalau ke Medan. Menurut Buby ada banyak tempat yang menjual mie balap di Medan. Tapi tempat di Jalan Krakatau ini merupakan langgananannya bersama Dona. Mantabs...




Setelah makan mie balap, kami menuju rumah Dona dan saya berkenalan dengan keluarganya. Saya sempat ngobrol panjang lebar dengan ibunya Dona. Benar-benar keluarga yang sangat ramah. Agak malu juga saya memperkenalkan diri sebagai oom nya Buby mengingat usia kami berdua yang hanya berbeda beberapa tahun saja. Dona pun sering kepelintir memanggil saya abang.. Dari rumah Dona, kami menuju Sun Plaza untuk ngopi di Teddy Coffee. Saya suka sekali tempatnya. Ada banyak boneka Teddy Bear yang dijual disitu bahkan dengan ukuran yang sebesar manusia sekalipun. Sayapun berfoto dengan salah satu boneka yang berpkaian ala chef yang menurut Buby dan Dona mirip dengan saya. Hahahahaha...


Setelah nongkrong di Teddy Coffee, saya memisahkan diri dari Buby dan Dona. Saya mampir ke Garuda Plaza Hotel tempat teman saya menginap. Di tempat itupula Hafiz menjemput saya untuk mengajak saya berkeliling kota Medan. Lalu kami makan sore di Resto Mie Aceh Titi Bobrok. Mie nya enak dan penuh dengan cita rasa. Hanya saja rasanya pedas. Untung saya cukup kuat makan makanan yang pedas.Tapi Hafiz berkali kali menyeka keringat karena kepedasan. Hahahahahaha.... Untuk harganya sngat murah kalau menurut saya, satu porsi mie dihargai senilai Rp.8.000,-. Hanya yah itu tadi, siap-siap saja kepedasan...


Malam harinya, saya bersama Hafiz dan Deasy menuju Ring Road untuk makan kerang rebus. Saya suka sekali makan kerang rebus di Medan. Kerangnya besar-besar dan dagingnya mirip daging ayam serta tidak amis. Ditambah lagi sambel nenas yang dicampur kacang itu pas sekali sebagai cocolan. Saya biasanya memesan langsung dua porsi. Makan kerang rebus ini tidak perlu pakai nasi juga sudah kenyang.



Hari kedua di Medan saya isi dengan kunjungan kedinasan ke berbagai radio yang ada di Kota Medan. Dari pagi sampai sore saya dan Hafiz mengunjungi banyak radio yang belum pernah saya datangi dalam kunjungan ke Medan sebelumnya. Sorenya saya langsung diantar ke pool Bus Makmur untuk melanjutkan perjalanan ke kota Pekanbaru. Harga tiket busnya Rp.150.000,- . Berangkat dari Medan pukul 19.30 dengan perkiraan tiba di kota Pekanbaru lebih kurang pukul 09.00 pagi. Postingan selanjutnya akan saya ceritakan pengalaman berwisata kuliner di kota Pekanbaru. Siap-siap ngences saja...

Nb : Foto Bus Makmur saya ambil dari Forum Bis Mania

17 comments:

  1. gua juga suka makan kerang rebus!!! enak ya...

    makanan di medan emang enak2 sih...

    ReplyDelete
  2. Wah... makan terus mas...
    Itu Teddy Coffeenya sepertinya menarik. @_@

    ReplyDelete
  3. serunya kulinernya yaaa...

    ReplyDelete
  4. haduh2, siang2 gini mampir kesini jd ngiler deh aku...
    kirimin kerumahku donk...
    hehe

    salam ya buat semuanya

    ReplyDelete
  5. mie nya ntu kok kaya cacing ya. .. . jadi geli. . .. :)

    ReplyDelete
  6. wuih...
    kuliner Medannya bikin ngencess
    :D

    tak ada yg lebih menyenangkan daripada jalan2 menikmati makanan khas Indonesia

    ReplyDelete
  7. Kotaku.. Aku rindu kamu.
    Bah, kerangnya itu enak loh. Kau tidak mencoba soto di metodhis, itu enak parah loh

    ReplyDelete
  8. Kwetiawnya.....

    oh iya, sudah lama yah ngeblognya :D

    ReplyDelete
  9. Gyaaaa, ini posting dibaca di waktu siang-siang gini. Bikin LAPER!!!! Aku juga suka deh kerang. Direbus oke, digoreng oke, dimasak yg lain juga ok (asal nggak pedas, hahaha :P).

    Kweetiauw-nya kayaknya mantab ya! Dan Mie Aceh, hmm, aku dulu pernah nyoba sih di Jogja. Dan memang pedes banget! Nggak kuat sama pedesnya, akhirnya punyaku aku kasih ke temen aja, huahaha...

    ReplyDelete
  10. nih foto2 bikin ngeces beneran, hehehe...
    Teddy Coffeenya bikin jakun turun naik bro. Ternyata Medan layak juga sebagai kota kuliner.

    ReplyDelete
  11. mantab dah, mang Iq ini bikin mupeng aja dengan cerita jalan-jalannya, keliling Indonesia... mau

    ReplyDelete
  12. bener bener ngiler lihat makanannya.. malah sudah malem lagi ... eh jadi tidak bisa ngemil deh...

    ReplyDelete
  13. Jarang banget ni makan kerang rebut.
    Jadi pengen makan mas :(
    Btw, nama mienya unik banget ya.
    Hahhaha... :))

    ReplyDelete
  14. itu mie aceh titi bobrok bukan? klo dilihat dari penampakan piring oranye nya sih... hadeeh.. jd pengen makan mie kepiting *ngiler*

    ReplyDelete
  15. Medan ini emang gudangnya kuliner enak
    hadeuuhh laparrrr @_@

    ReplyDelete
  16. artikel dan foto-fotonya keren keren boss.. Terimakasih infonya

    ReplyDelete
  17. Informasinya sangat menarik. Nice info. Thx :)

    ReplyDelete

Terima kasih....