29 September 2012

Wisata Kuliner Tempo Dulu di Toko Oen

Masih bagian dalam catatan perjalanan ke Semarang akhir pekan lalu, saya ingin mencoba sensasi kuliner yang belum sempat saya coba dalam kunjungan kali pertama ke Semarang 3 tahun lalu. Teman saya Thia dari Dot Semarang kali ini akan menjadi pemandu perjalanan saya di Semarang. Thia ini pengalamannya luar biasa loh, sudah pernah jadi pemandu pak Bondan "mak nyus" keliling Semarang buat wisata kuliner. Ngga salah dong yah saya minta rekomendasi sama Thia. Setelah melalui perjalanan cukup panjang dan berganti ganti kendaraan umum plus jalan kaki dalam cuaca terik kota Semarang hari itu, kami tiba di Toko Oen, tempat wisata kuliner tempo dulu yang melegenda dan saya pikir saya harus mencobanya. 

Berdasarkan beberapa sumber yang saya baca, Toko Oen ini pertama kali berdiri di Yogyakarta pada tahun 1910. Kemudian berturut-turut dibuka cabang di Semarang pada tahun 1936 dan kemudian menyusul cabang Malang dan Jakarta. Sayangnya pada tahun 1958, Toko Oen yang pertama didirikan di Yogyakarta harus ditutup dan menyusul pula dengan Toko Oen di Jakarta pada tahun 1973. Jadi saat ini tinggal Toko Oen di Semarang dan Malang saja yang masih berdiri. Jadi melihat catatan sejarahnya, ngga salah dong kalau saya pilih tempat ini jadi salah satu tujuan saya ? Baiklah singkat cerita saya sampai ditempat ini bersama Thia dan saya terpesona oleh interior Toko Oen yang tempo dulu banget. Lihatlah pernak pernik nya, lihatlah langit-langitnya yang tinggi.. Saya merasa familiar sekali. Sepintas lalu mirip dengan rumah nenek saya di Palembang yang belum lama ini harus dijual. Belum apa-apa saya sudah menemukan sebuah nostalgia disini. Bagaimana dengan menu nya ? Mari kita cicipi...

Begitu saya membuka daftar menu, satu kata yang langsung terucap dari mulut saya adalah woow.. Saya spontan berucap demikian karena melihat harga-harga yang tertera didaftar menu yang cukup mahal kalau menurut saya. Jadi saya memutuskan memilih menu yang murah-murah saja supaya bisa mencoba aneka macam menu. Untuk makan beratnya saya memilih nasi goreng. Nasi goreng ini harganya kalau saya tidak salah 30 ribu rupiah lebih sedikit. Cukup mahal memang, tapi begitu saya makan rasanya memang sebanding dengan harganya. Nasi gorengnya lezat sekali ditambah lagi porsinya juga pas buat saya. 

Sedang asyik menikmati nasi goreng, pesanan kami berikutnya sampai. Kue bola-bola yang lucu ini bernama Poffertjes Keju. Harganya sekitar 18 ribu rupiah. Dan wangi kejunya sukses membuat saya berhenti menyantap nasi goreng dan langsung memasukkan sebuah kedalam mulut saya meskipun masih panas. Rasanya ?? Uenaaaakk... Poffertjes ini lembut dan kejunya terasa sekali. Bisa dimakan tanpa dikunyah karena melting dimulut. Dua jempol buat poffertjes keju ini.

Untuk dessertnya saya memilih es krim Praline sedangkan Thia memilih es krim Rhum Raisin. Es krim yang dijual di Toko Oen ini dibuat dengan mesin tradisional dengan ciri khas aroma rhum yang cukup berasa. Dari dua es krim yang kami pesan, saya lebih suka rasa es krim nya Thia. Karena ada kismis didalamnya dan rasa es krimnya juga lebih wow. Harga es krim di toko Oen sendiri tidak terlalu mahal dibandingkan dengan menu makanan lainnya, yakni mulai 12 ribu an keatas. 

Senang sekali bisa mencoba resto legendaris ini, mungkin lain kali bila berkunjung ke Semarang lagi saya ingin mencoba menu-menu bistiknya yang kelihatan lezat. Untuk teman-teman yang ingin mencoba kelezatan menu yang sudah saya coba ini, silahkan datang langsung ke :

Toko Oen
Jl.Pemuda No.52 Semarang
(Depan Sri Ratu Pemuda)

55 comments:

  1. Saya pernah mampir yang di Malang Mas.. Suasananya ga ada yg ngalahin. Es krimnya itu loohh.. Lembuuuuuttttt

    ReplyDelete
  2. waw, asyiknya jalan2 nyicipin kuliner

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. kebetulan hobby nya makan enak :D

      Delete
  3. Kemarin bersam teman komunitas diundang disini sambil ngedengerin Triba Jazz (Grup musik Jazz dari Belanda)...Tempatnya huassek banget...
    TOP REVIEW

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas tempatnya asyik

      Delete
  4. waa seru banget yaa bisa icip icip juga nihh ...

    ReplyDelete
  5. aku juga pengen makan es krim disituuu huhuhu #baladabelumpernahkesemarang :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyo Nik.. mesti cuba makan es krim nya

      Delete
  6. haisss.. enaknyooo makanan nya mas, ngiler saya.. tempat nya juga unik, gaya tempoe doeloe.. hihihihi
    ntar kalo jalan ke kota Semarang, mo nyoba mampir ke tempat ini ahhh.. penasaran :D

    ReplyDelete
  7. Pernah ke Semarang ... duluuuu sekali :) Mudah2an bisa ke sana lg. Harganya emang mahal ya mas. Tapi kalo enak, pasti hati terhibur ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya harga beberapa menu agak mahal memang :)

      Delete
  8. Waduh, membayangkan memakan Poffertjes satu persatu..... diteruskan dengan es krim Rhum Raisin yang di sukai Mb Thia, woooow... :)

    ReplyDelete
  9. Woooooow.... Es krim *slurp*
    Gw suka nih es krim2 jadul begini, ga eneg kyk es krim yg jaman skrg di mall2 gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul Mil ini gak eneg

      Delete
  10. love toko oen!
    bistik lidahnya mantap! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lain kali aku mo pesen bistik lidahnya

      Delete
  11. ya ampuuun baca dan lihat postingan ini siang2 :o

    ReplyDelete
  12. sruupp..mampir ke beberapa blog, sepertinya lagi musim traveling blogger ya Ri. Seruuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mir.. kebetulan aku lagi suka nulis tentang catatan perjalananku

      Delete
  13. Aku dulu pernah mampir yang di Malang, hehehe. Dan memang suasana jaman dulunya terasa banget ya! Dan reaksi kita sama waktu pertama kali melihat daftar menunya: "MUAHAL", wkwkwkw

    ReplyDelete
  14. Wah syik banget tempatnya, kalau ke Semarang haru saya coba nich.
    terima kasih ya mas infonya. Saya catat alamatnya.

    jangan lupa ikut kontesku ya.

    http://tamanblogger.com/blogging/konteskuis/kontes-unggulan-indonesia-bersatu-cara-mencegah-dan-menanggulangi-tawuran

    Matur nuwun
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih pakde sudah mampir.. Insya Allah aku ikutan kontes nya :)

      Delete
  15. hanya bisa ngiler kalau ada orang pamer masakan, karena perut saya sudah ngga mampu untuk mencoba coba aneka makanan :(

    ReplyDelete
  16. Saya yang hidup di semarang 8 tahun aja belum pernah ke tempat ini...belum pengen sih lebih tepatnya..hiks..hiks..malu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenapa belum mau kesana No ?

      Delete
  17. design arsitektur mengingatkan film-film kungfu asal hongkong..dan masih tetap dipertahankan...saluuut banget,
    tidak seperti banyak tempat lainnya yang membongkar bangunan kunonya demi membangun sebuah ruko modern,
    dan saya tertarik dengan ice creamnya...hmmm :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. interiornya tempo dulu banget tapi sangat menyenangkan..

      Delete
  18. wah harus mampir nih kalau kesemarang mudik thn depan :)

    ReplyDelete
  19. saya memang suka nih ke restaurant yang tua tua begini.... luar biasa... di jakarta ada beberapa dan suka hunting. tapi tidak pandai menulisnya di blog seperti dirimu... lanjutkan sob...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga gak pandai menulis kok mas sebenernya.. aku hanya membiarkan foto-fotoku yang bercerita dan aku tambahin sedikit :)

      Delete
  20. alhamdulillah, ndak salah pilih menuuu :))

    ReplyDelete
  21. hmmmm...kue jaman dulu ternyata lumayan menggugah selera juga yaaa...:P

    ReplyDelete
  22. catetttt....kalo ke semarang harus mampir yoo!

    ReplyDelete
  23. Ola , Fier dah balik lagi nih ke jagad blogsphere
    sengaja datang malam-malam tuk memberi kabar, hihi

    hadeeuhh, padahal saya lagi laper sekarang, eh nyasar ke artikel ini malah bikin makin laper. Kapan2 ajak saya donk nostalgia ke tempat makan ini..nyam..nyam..nyam ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yook kita ngetrip bareng :)

      Delete
  24. Aku pernah nyobain yang di Malang! Tapi belum pernah yang di Semarang.
    Menurutku koq harganya overprice gitu ya :D

    ReplyDelete
  25. Pernah ke situ tapi og lupa, jaman SMP :D
    Akhir pekan lalu aku ke Semarang jugaaa tapi gak ke kota T.T

    ReplyDelete
  26. Sepertinya menyenangkan tuw kuliner d Toko Oen..
    Blog Klaten

    ReplyDelete
  27. pengen nyoba kesana tp kayaknya uang di kantong ngga memungkinkan,makluum anak kuliahan :) mau nyoba ice creamnya aja boleh ngga yahh??

    ReplyDelete
  28. pengen nyoba kesana tp kayaknya uang di kantong ngga memungkinkan,makluum anak kuliahan :) mau nyoba ice creamnya aja boleh ngga yahh??

    ReplyDelete

Terima kasih....