07 November 2012

Makan Di Ayam Bakar Taliwang Lokanada - Kalibata

Kebiasaan saya dan teman-teman kantor bila telah lewat jam kerja tapi kebetulan masih harus berlama-lama dikantor karena masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan malam harinya adalah mencari makan malam. Tempat tujuan kami biasanya adalah di warung-warung tenda sebrang gerbang masuk Taman Makam Pahlawan Kalibata. Disana banyak sekali pilihan makanan lezat dan pilihannya juga sangat beragam sehingga tidak bosan datang kesana. Salah satu warung tenda yang lumayan sering kami kunjungi adalah Ayam Bakar Taliwang Lokanada. Disini menyediakan beraneka menu khas Lombok dengan cita rasa pedas yang luar biasa. Jadi kalau kalian bukan pecinta pedas, pastikan jangan meminta sambal level paling pedas atau level sedang karena percayalah kalau sambalnya benar-benar sangat pedas. 

Yang paling bikin saya suka makan disini adalah porsinya yang besar. Lihatlah potongan ayam bakarnya. Ayam kampung muda dengan bumbu yang sangat meresap dan potongan yang mantap. Saya bisa menghabiskan satu potong ayam sendirian, sementara teman-teman saya ada yang menghabiskan seporsi untuk berdua. Ayam bakar Taliwang ini disajikan dengan sambal dalam mangkuk kecil terpisah dengan berbagai tingkat kepedasan. Seperti yang sudah saya tulis sebelumnya, bila anda bukan pecinta pedas, lebih baik ayam bakarnya tidak usah disiram sambal. 

Selain ayam bakar Taliwang, menu yang biasa saya pesan disini adalah Plecing Kangkung. Plecing kangkung ini adalah kangkung dan tauge yang direbus kemudian disiram dengan sambal plecing. Sambal plecing ini kuat sekali aroma pedas dan terasinya. Begitu memakannya saya merasa seperti naga yang siap menyemburkan api. Rasanya pedas sekali. Bahkan jauh lebih pedas daripada sambal untuk Ayam Bakar Taliwangnya.. Tapi walaupun pedas mulut saya tidak berhenti melahapnya karena memang rasanya enak. 

Menu lain yang biasa menemani santap malam kami disini bisanya adalah terong bakar. Jadi terong yang sudah dibakar kemudian diberi sambal plecing. Rasanya sama pedasnya seperti plecing kangkung. Ya iyalaaah... sambal plecing nya kan sama.. Hahahahaha.. 

Berbahagialah buat teman-teman yang sangat menyukai makanan pedas karena disini adalah tempat kalian berpesta. Tapi buat penyuka pedas yang cemen seperti saya, pilihannya adalah nekat menyantap makanan pedas ini dengan konsekuensi mata mendadak berair dan bibir seolah melepuh atau benar-benar selektif tidak mengambil menu yang ada embel-embel sambalnya. Bila perlu minta sambalnya ditempatkan terpisah supaya kalian yakin mau mencocolnya sedikit-sedikit atau tidak menyentuh sambalnya sama sekali. Oh ya makanan disini harganya juga cukup terjangkau loh. Saya biasa makan bertiga dengan 2 porsi ayam bakar Taliwang, dua porsi plecing kangkung dan seporsi terong bakar ditambah minumannya hanya mengeluarkan total lebih kurang Rp.130.000,- . Lumayan kan ? Jadi kalau kebetulan sore sampai malam sedang melintasi wilayah Kalibata dan bingung mencari tempat makan yang enak, teman-teman boleh mencoba datang kesini. Lain kali saya juga akan coba mereview warung tenda lain yang sering saya singgahi bersama teman-teman kantor saya disini... Mari berburu...

29 comments:

  1. belum pernah makan ayam bakar taliwangnya disitu, pernahnya makan iga bakar di kalibata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalibata sekarang banyak tempat makan enak yah mbak :)

      Delete
  2. menarik banget... tapi kayaknya pasti pedesnya bukan main ya.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. pedesnya kebangetan Man... hahahaha

      Delete
  3. wadeww .. ngiler aku lihat ayam dan plecing kangkungnya, sayang di sini ngak ada warungnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak sendiri mbak :)

      Delete
  4. pengeeen. meskipun bukan penggemar pedas sejati saya selalu penasaran mencoba masakan super pedas ituh. kapan-kapan mampir ahh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga bukan penggemar pedas sejati kok mas... hahahaha

      Delete
  5. wissss mantep banget deh tuh ayam sama plecing kangkung nya hadoooh jadi laper

    ReplyDelete
  6. ciahhh ... terong bakar, buat menambah stamina ya sob, #benergak sih mitosnya ??? hehehhe ... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih ? baru denger sob malahan.. hahahaha

      Delete
  7. Wah..sumpah bikin ngeces, aku juga pecinta sambal lho..
    ndak berkeringat sewaktu makan sambel itu gimana gitu rasanya hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. keringetan sih udah jelas

      Delete
  8. penampakan sambelnya kaya kurang manteb ya om?! hehehe... Dan harganya...jauh lebih murah di propinsi saya, lol ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. walaupun kaya kurang manteb tapi itu pedes masbro... hahahaha

      Delete
  9. Sering sih lewat depan TMP Kalibata, tapi belum sempat makan ditempat itu. Informasi ini berguna nih, ntar dicoba. Mantap kelihatan dari fotonya, uueenak kayaknya, bisa mandi keringat akibat pedas, hehe...

    ReplyDelete
  10. Ayam Taliwang! Udah lama banget nggak makan!! :D *tapi selalu makan yang versi nggak pedasnya :) *

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo disana bisa masak sendiri dong Ko ?

      Delete
  11. saya sudah lama tidak makan ayam taliwang ini.. saya suka yang di blok S itu loh...
    mantep banget pedesnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti aku mau nyobain yang di Blok S juga ah.. Tks info nya mas

      Delete
  12. sangat menggoda.. hmm.. apalagi kalo pedas.. huwaaaa.. saya paling jago makan pedas! ayo kapan2 aku ditraktir yaah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayok ke Jakarta Ndop, nanti tak traktr kesini

      Delete
  13. Yang bikin saya ngiler pas terong bakarnya itu

    ReplyDelete
  14. Kalau pecel lele atau burung dara yang di Arbaya gimana Mas, suka ga ?

    ReplyDelete
  15. Gw rada-rada trauma ya mendengar kata ayam-ayaman taliwang. Pernah frustasi karena makanan enak itu :(

    ReplyDelete
  16. sama kayak adiitoo... aku juga sempat gelagepan makan ayam taliwang yang pedesnya luar biasa. Karet dua aja kalah pedes :|

    ReplyDelete
  17. Tempat makan favoritku itu hehehe tapi duluuu. Sekarang sih klo pengen makan taliwang ya ke klp gading aja yang lebih dekat, padahal harganya bikin kantong jebol :( abis mau ke kalibata rasa terlalu jauh hehehe

    ReplyDelete

Terima kasih....