19 November 2012

Makan Di Bebek Tepi Sawah Kuta

Suatu malam dalam rangka perjalanan liburan ke Bali, sahabat saya Erli mengajak saya makan malam bersama. Karena kebetulan memang tidak ada acara malam, maka dengan senang saya iyakan tawaran tersebut. Awalnya Erli ingin mengajak saya makan disuatu tempat yang saya lupa namanya, tapi ternyata tempat tersebut sudah tutup karena sold out. Akhirnya kami merapat ke Krisna Wisata Kuliner yang terletak di Jala Raya Tuban. Ada beberapa pilihan tempat makan yang sepertinya semua mantab untuk dicoba. Akan tetapi Erli menarik langkah saya ke lantai atas kesebuah restoran bernama Bebek Tepi Sawah.

Menurut Erli, Bebek Tepi sawah ini adalah resto terkenal dikawasan Ubud. Hanya saja Bebek Tepi sawah yang berada di Ubud letaknya benar-benar berada ditepi sawah yang hijau sedangkan cabangnya yang berada di Kuta ini benar-benar seperti restoran kebanyakan dengan interior yang cantik dan dilengkapi dengan patung-patung dan lukisan cantik yang dipajang di berbagai sudut ruangan. Walaupun tidak berada ditepi sawah seperti namanya, tapi saya tidak merasa kecewa datang kesini. 

Ada banyak menu yang tersedia dalam buku menu, tapi yang paling favorit disini dan tentu saja menjadi pilihan utama orang-orang yang datang kesini adalah Bebek Crispy. Awalnya saya tidak tahu kalau bebek crispy merupakan menu primadona disini. Buktinya ketika pertama kali saya memesan bebek panggang, sahabat saya Erli dan waiter yang sedang mencatat menu langsung kompak teriak "hah". Setelah saya tanya kenapa, barulah saya diberi penjelasan kalau pilihan utama orang yang datang kesini biasanya adalah bebek crisspy. Baiklah, giliran saya yang kepo mencoba makanan yang katanya enak ini. Untuk setengah potong bebek crispy harganya adalah Rp. 87.500,- sedangkan yang berukuran lebih kecil harganya sebesar Rp.67.000,-. Agak mahal memang, tapi karena penasaran dengan rasanya saya sudah tidak perduli dengan harga. Bebeknya tersaji dalam piring dengan nasi putih, sayur kacang panjang dan lalapan timun dan wortel. Rasanya ? Juaraaaa... Bebeknya benar-benar crisspy dan bumbu-bumbu nya sangat meresap. Benar-benar tidak ada rasa anyir yang sering timbul bila makan bebek.  Dalam wadah terpisah disajikan 3 jenis sambal. Saya hanya tahu sambal matah yang posisinya ditengah karena ini merupakan favorit saya. Sementara bila ingin rasa yang lebih pedas, silahkan mencoba sambal cabe rawit yang berada dibagian kiri. Buat saya pribadi sih, bebek crispy ini paling enak dimakan dengan sambal matah. Paduan yang sempurna versi saya...

Makan malam berdua sahabat saya ditambah dengan minum orange juice mengharuskan saya membayar sebesar Rp.219.000. Lumayan mahal sih, tapi buat rasa yang enak ini memang tidak rugi membayar sebesar itu. Dan akhirnya saya jadi tahu kenapa bebek crispy merupakan menu primadona di resto Bebek Tepi Sawah ini. Yang sedang ke Bali tapi mungkin kebetulan tidak sempat ke Ubud, bolehlah singgah di Bebek Tepi Resto yang berada di Kuta ini. Langsung saja datang ke :

Jalan Raya Tuban
E : tepisawahrestaurant@yahoo.com

37 comments:

  1. penampakannya dalam piring yang tersaji itu memang nikmat banget kayaknya mas. Tapi untuk harga segitu.... huhu... kayaknya ga sanggup untuk sering-sering deh aku....
    tapi nanti kalo ke Bali mau coba ah.....
    trims infonya mas Qoiq...

    ReplyDelete
  2. mahal tapi enak nih kayaknya .. sama seperti bebek bengil ya di ubud juga ya... di Jakarta kayaknya juga ada deh....

    ReplyDelete
  3. wah yang di kuta tempatnya gak sekeren yang di ubud ya... ngeliat foto2 yang di ubud tuh keren banget, bener2 di tepi sawah... :)

    ReplyDelete
  4. wuuhhh .... Rp. 67.000 dan Rp. 219.000 itu mah bukan lumayan mahal lagi mas, tapi mahal bangeeetttt .....


    aku pribadi jarang makan bebek mas, karena trauma makan alot pada gigi. hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak makan BUBUR, nda perlu diigigit dengan susah payah. HIehiheiheieihee

      Delete
    2. hahaha, betul bro makan bubur gak alot, lancar jaya masuk kerongkongan.

      Delete
  5. Wuih, kayaknya enak nih. Jadi penasaran dengan rasanya, hehehe :)

    ReplyDelete
  6. wah kalau aku makan ber4 disitu habis setengah juta ya hehehe. tapi kalau enak sih gak kesel ya makannya

    ReplyDelete
  7. kalo lagi travelling...demi memenuhi rasa Kepo, harga gak masalah hahahah

    ReplyDelete
  8. jadi kepo juga dengan bebek tepi sawah, entar ah pengen nyobain juga ...

    ReplyDelete
  9. ooh beli nya satu bebek utuh yaa mas gag di potong2 yaa :D

    eeh itu kok ada miyabi nya toh foto paling atas :p

    ReplyDelete
  10. itu kenapa miyabi juga diekspos? promosi juga? XD

    ReplyDelete
  11. wah, kalo makannya sedikit rugi neh, hehehehe #maruk

    ReplyDelete
  12. ada uang, ada barang.
    udah nyampe bali aja nih mas goiq..

    ReplyDelete
  13. itu yang di samping krisna wisata kuliner namanya beneran MIYABI apa saya salah baca.. hihihihihhiii....

    tempat apaan.... *getok pake palu satu ton*

    candaan mas goiq... hehe

    ReplyDelete
  14. Cleguk! dua kali saya nelan ludah baca postingan ini. Pertama untuk bebek crispy nya, kedua untuk harganya yang buat saya cukup mahal.

    ReplyDelete
  15. Saya baru 10 (sepuluh) kali ke Bali sejak taun 2005 dan rasanya masih kurang hiehiehiehiee. Kalaw ada sponsor mau lagi saya ke Bali heihehiehiee. Ngayal Dot Kom

    ReplyDelete
  16. waduh jadi laper, om ... jangan nulis2 juara, crispy sama bumbunya meresap gitu dong... LAPER NIH!

    ReplyDelete
  17. duh kemarin ke bali ga sempet ke siniiiii mauuuu cobaaaaaaaa. D':

    ReplyDelete
  18. Enak mana sama bebek bengil?

    ReplyDelete
  19. Sumpah kalo berbau pedas2, pasti saya doyan.. mau dooong...

    ReplyDelete
  20. Lho ini ada di Kuta juga toh? Aku taunya yang di Ubud

    ReplyDelete
  21. Bebek tepi sawah tapi di tengah kota, keren...

    ReplyDelete
  22. Kalo mahal tapi enak ya sewajarnyalah, di Bali lho...! Tapi udah mahal eneg bikin penyesalan kuadrat, hehe..

    ReplyDelete
  23. Beuh, itu dekorasi restorannya ajib bener.
    Tapi menunya...mmm, saya ga begitu doyan makan bebek
    hehehe

    ReplyDelete
  24. dengan lokasi seperti itu wajar klo mahal..
    liat foto2nya tetep ngiler..ada yg mau ntraktir :p

    ReplyDelete
  25. namanya panjang amat ya
    kenapa ga sekalian ditambahin bebek di tepi jalan alangkah indahmu...

    ReplyDelete
  26. deket rumah ada juga tuh Mas. dari interiornya emang keliatan sih kalo mihil. hihihi. jadi penasaran kapan-kapan pengen makkn di sini.

    ReplyDelete
  27. Mahalnya.... (~.~;)

    udah gitu plating alias presentasi makanannya kurang menggugah selera...
    Aku malah tertarik yg tersaji dalam 1 piring isi 3 macam itu... itu sambal pelengkap saja atau apa mas arie?
    kalo cuma sekedar sambal pelengkap yah maaf seleraku kok cuma sambal... seleraku jadi aneh semenjak di jepang (>.<)

    ReplyDelete
  28. ngiler liatnya. tapi setelah baca harganya. ilernya nggak jadi kluar, hehe..

    ReplyDelete
  29. wah.. kayaknya mantap banget tuh gan.. soalnya mahal banget sih, heheh

    ReplyDelete
  30. bebek euy cilik regone sewidak ewu larang banget ahhh kalau agak besar 80 ribu jan tenang kalau makan diresto tiap hari jebol kantongannya nih gan masak nggak kasihan sama kantong nih enakan makan di rumah ajalah

    ReplyDelete
  31. Mantabh.... bisa buat referensi kuliner :)
    Tourism

    ReplyDelete
  32. top markotop dech....!!!!!!

    ReplyDelete
  33. Anonymous11:30 PM

    Yg cabang jogja bikin kantong terkuras tp puass

    ReplyDelete
  34. bebek tepi sawah memang ada yang merasa mahal, tapi untuk Anda yang merasa berkantong mepet jangan kwatir masih banyak kok yang spt itu, yaitu di BEBEK TEPI JALAN..alias pecel lele, ayam , bebek, dll,,,hahahaha...! selamat mencoba.!

    ReplyDelete

Terima kasih....