29 September 2013

Kartu Pos

Sejak era teknologi komunikasi sudah semakin canggih, berkirim kabar melalui surat atau kartu pos mungkin sudah mulai menjadi sesuatu yang langka. Bagaimana tidak, kita bisa ngobrol dan tahu kabar teman atau kerabat yang meskipun berada di benua yang berbeda dengan cepat dan murah. Saya masih merasakan era dimana surat dan kartu pos adalah media paling efektif untuk melepas kerinduan dengan teman yang jauh dari tempat kita tinggal. Karena telepon juga dulu masih sesuatu yang mahal dan belum tentu semua orang memilikinya. Berikirim surat atau kartu pos pastinya jauh lebih murah walaupun butuh waktu sebelum surat dan kartu pos kita sampai ditujuan dan dibalas oleh teman atau saudara. 

Saya sendiri termasuk orang yang terlena akan kemajuan teknologi komunikasi. Saya sudah tidak pernah berkirim surat atau kartu pos kepada teman atau saudara. Karena semua tentu saja bisa dilakukan dengan mudah berkat kecanggihan alat komunikasi saat ini. Kangen suara tinggal telpon, terlalu sibuk tinggal sms atau email, kangen wajah tinggal video chat. Apalagi coba yang kurang ? Tapi ternyata ada satu hal yang hilang saya rasakan dengan kecanggihan komunikasi saat ini. Mau tahu apa itu ? Hal itu adalah perasaan harap-harap cemas menunggu... Menunggu apakah kiriman kita sampai dengan selamat dan menunggu seperti apa kiriman balasan yang akan kita terima. Dan saya mencoba mengulang memori itu kembali. Walaupun lebih tepatnya masih komunikasi satu arah, tapi saya kembali merasakan perasaan harap-harap cemas menunggu yang dulu pernah saya rasakan. 

Belakangan ini saya meminta teman-teman saya yang sedang traveling atau melakukan perjalanan dinas ke beberapa tempat untuk mengirimkan saya kartu pos dari tempat tujuan mereka ke alamat kantor. Tentu saja mereka tidak berharap untuk saya balas kirimannya kecuali bila saya juga sedang melakukan perjalanan. Itulah yang saya sebut masih satu arah. Tapi walaupun masih satu arah, saya menikmati rasa cemas menunggu kartu pos itu tiba. Dan saat kartu pos itu tiba, saya merasa senang dan lega walaupun tidak banyak kata yang tertuang dalam kartu pos. Beberapa hari yang lalu saya menerima kiriman kartu pos dari Dodo yang tengah berada di Barcelona. Kiriman kartu pos itu saya terima tepat saat saya sedang bad mood. Dan entah kenapa saat menerima kiriman kartu pos itu, mood saya langsung membaik meskipun Dodo tidak menulis banyak cerita disana. Sesuatu yang berbeda saat menerima email atau sms bukan ? Adakah diantara teman-teman yang masih suka berkirim surat atau kartu pos saat ini ?

14 comments:

  1. waktu kuliah masih mas goiq, sekarang nda tau deh mau dikirim ke siapa. asik memang menulis pake kartu pos, memang rasa harap-harap cemasnya itu yang ngangenin. sekarang semua serba cepat, jadi mengulang hal-hal seperti ini pasti selalu menyenangkan

    ReplyDelete
  2. Saya pernah dapat beberapa kartu pos dari negara lain dan sampai sekarang kartu pos lengkap dengan perangko yang sudah kena stempel dari negara asalnya saya simpan sebagai sopenir. Asyik juga mengoleksinya

    ReplyDelete
  3. ini pas buat saya. penggemar kartupos. lebih eksotik daripada sms kan mas..

    ReplyDelete
  4. Gw ngebantuin andrew aja buat kirim2an postcards ama tmn2 blogger. Udh banyao skrg dptnya. Bagus buat dia belajar ttg negara2 dan kota2 dunia.

    ReplyDelete
  5. Seruuu emang nerima kartu pos.
    Terakhir ke Singapur, aku iseng ngirimin kartu pos ke temen, dan itu pun ngirimnya di kotak pos di airport pas mau pulang. Jadi temenku nerimanya setelah aku sampe rumah hehe :D

    ReplyDelete
  6. Dulu sih sempet koleksi perangkonya ajaa...sekarang jadi kepengen koleksi kartu posya juga. Hmmm...kira2 ada yang mau kirimin gak ya?hehehe

    ReplyDelete
  7. sekerang kaya nya udah jarang yah yang menggunakan surat menyurat

    ReplyDelete
  8. kapan-kapan aku juga dikirimi kartu pos ya :)

    ReplyDelete
  9. kartu pos telah dilupkan, tapi tidak bagi teman temanku yg di Eropa, walaupun sudah ada FB dan Twiter, kita masih rajin mengirim kartu ucapan lewat Pak Pos.... KARTU POS LEBIH HIDUUUUUUUUP

    ReplyDelete
  10. KARTU POS BAGIKU LEBIH HIDUP dan SANGAT MENDALAM!

    ReplyDelete
  11. Wah wah wah aku patut mencoba nih. Kayaknya emang lebih hidup ya, soalnya ditulis pakai tangan. jadi bisa tau situasi hati yg nulis saat itu dilihat dari goresan tangannya.

    ReplyDelete
  12. Dulu aku pernah koleksi kartu pos
    Kebanyakan sih QSL Card dari temen dapat kenalan di udara. Banyak juga kiriman teman yang lagi jalan-jalan kemana. Dulu kan belum kenal internet. Foto obyek wisata lebih banyak didapat dari kartu pos.

    ReplyDelete
  13. nggak Edmonton..kurang lengkap ah....hahahahaha

    ReplyDelete
  14. Mas Qoiq coba join FB nya "Komunitas Postcrossing Indonesia" deh... Sekarang kegiatan berkirim kartu pos sudah mulai marak dan menjamur.. Ato coba join juga postcrossing, kita bisa kirim kartupos secara random ke suatu negara dan nanti dapet kartu pos dari suatu negara secara random juga..

    ReplyDelete

Terima kasih....