19 January 2015

Tahura Djuanda Trail Running 2015

Event lari pertama yang saya ikuti di tahun 2015 ini adalah Tahura Djuanda Trail Running 2015 yang berlokasi di Taman Hutan Raya Ir.Djuanda, Bandung pada tanggal 17-18 Januari 2015. Ada beberapa kategori yang diperlombakan dalam event ini, yakni Half Marathon 21K yang diadakan pada tanggal 17 Januari 2015. Lalu ada kategori 17K, 10K dan Family yang diadakan pada tanggal 18 Januari 2015. Saya sendiri memilih mengikuti kategori 17K. Hari Sabtu tanggal 17 Januari 2015, saya bersama seorang rekan dari Pejaten Runners sudah bertolak menuju Bandung. Tujuan pertama kami hari itu adalah mengambil racepack perlombaan yang berlokasi di venue lomba. Isi racepack nya sendiri antara lain nomor BIB, kaos shoes bag dan voucher Garmin. 

Minggu pagi, saya dan Bapi rekan dari Pejaten Runners sudah bersiap-siap meninggalkan hotel tempat kami menginap untuk menuju lokasi lomba yang jaraknya tidak terlalu jauh dari hotel. Kami mendapat info bahwa panitia menyediakan shuttle untuk menuju venue. Sayangnya kami tidak berhasil menemukan tempat tersebut sehingga memutuskan untuk naik ojek. Suasana Tahura Djuanda pagi itu cukup dingin. Cuaca sedikit berawan tapi tidak menyurutkan langkah pelari untuk memulai lomba pagi itu. Tepat pk.07.00, start untuk kategori 17K dimulai. 


Trail Running / mountain running adalah olahraga yang terdiri dari Running dan hiking, Ini berbeda dari Running di jalan dan hiking biasa , trail running biasanya dilakukan di daerah pegunungan, di mana anda bisa menemukan turunan dan tanjakan yg lebih extrim serta jalanan setapak yg bervariasi antara tanah,rumput kerikil ,batu dll

Karena ini adalah trail running pertama bagi saya, maka saya pelajari benar-benar perbedaan lari yang pernah saya lakukan sebelumnya dengan yang kali ini akan saya lakukan. Setidaknya dari membaca info-info saya jadi tahu beberapa hal bahwa saya harus mempersiapkan fisik 2 kali lipat daripada lari di trek datar yang biasa saya lakukan. Dan saya butuh untuk mempunyai sepatu trail running tersendiri. Tidak lupa membawa beberapa perlengkapan dalam tas seperti voltaren, handuk kecil, air minum dan yang paling penting karena saya adalah pelari yang menderita asma, maka tentu saja saya harus membawa inhaler untuk jaga-jaga. Info yang saya baca itu ternyata cukup berguna untuk menghadapi trek naik turun bukit yang ekstrim. 

Udara yang segar dan pemandangan yang indah seolah jadi bonus untuk melewati trek naik turun bukit yang melelahkan. Dan karena sedari awal saya tidak memasang banyak target di trail run perdana ini, saya menyempatkan untuk foto-foto sebentar ketika kaki sudah terlalu lelah untuk melangkah. Tidak sering memang, tapi selfie di jalur dengan latar pemandangan yang indah ini sepertinya cukup menghibur. Hahahaha...

Setelah berjuang beberapa jam melewati trek yang menantang, akhirnya saya berhasil finish dan menyelesaikan trail running pertama saya. Tidak bisa di lukiskan dengan kata-kata betapa senangnya perasaan saya saat itu. Walaupun finish dengan catatan waktu yang jauh dari bagus, tapi saya bangga dengan diri saya sendiri. Medali trail running pertama plus medali lari pertama di tahun 2015 saya dapatkan disini. Walaupun lelah, Insya Allah ini bukan trail running terakhir saya. 

Senangnya lagi, ternyata saya banyak bertemu dengan beberapa teman lama dan sekaligus juga menambah teman baru dalam lomba ini. Kalian melengkapi pelarian saya kali ini, Terima kasih.

38 comments:

  1. gleeekkk baca aja ngos ngosan,,, gak sanggup juga deh klo aku ikutan :S

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih ?? Bisa kok Lid

      Delete
  2. Waahha mas Goig selfie.
    hari ini nda review Hotel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru nyadar foto-foto saya bertaburan di postingan ini. Hahahahaha

      Delete
  3. kereen banget course trail run nya, saya pengen banget nyobain tral. sayang belum punya sepatu trail :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, kalo pake sepatu running biasa nanti kaya teman saya. kakinya lecet dan berdarah karena licin

      Delete
  4. waaah dulu waktu jaman kuliah gw suka lari pagi disitu tapi ga jauh2 sih cm muterin goa belanda nya. rumah gw dulu deket situ.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah enak banget Mil rumah deket situ. Adem yaak.. Trus sekarang rumah di sono kemana ?

      Delete
  5. wah sepertinya medannya berat dan menantang ya. saya belum pernah walau sekedar jalan menyusur tahura dari ujung ke ujung. cuma pernah parkir di maribaya terus jalan kaki masuk ke tahura sampai curug omas. itu saja sudah bikin ngos2an dan kaki lecet. maklum salah sendal.. :-) btw, salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal kembali mas :)

      Delete
  6. kegiatannya mantap, om
    pantesan dietnya cepet sukses...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. ini malah lagi ngga diet kok mas

      Delete
  7. Medannya lebih berat karena di ketinggian tetapi lebih seru ya karena pemandangannya alami dan oke, hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul Ko.. medan berat tapi bonusnya pemandangan super kece

      Delete
  8. Wahhh asyik bener, apalagi lokasinya itu segerrrr gak ada polusi :D
    Running awal tahun yang unforgettable tentunya ya Mas Arie

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh Ani.. Lari pertama di tahun 2015 yang super mengesankan

      Delete
  9. Dan baru tahu kalau Lari ada yang diadain di trek yang hampir kayak hiking gitu, mantep, ini butuh ketahanan fisik yang oke punya, keren :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas. dan sayangnya fisik saya sedang kurang prima saat ikutan. Jadi agak keteteran

      Delete
  10. eh..mas Goiq penderita asma yaa...hati-hati loh kalo ikutan lari....itu olahraga yang tergolong berat,....kalo nggak salah..penderita asma...disarankan ikut olahraga renang...
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih mas :) . Saya selalu konsultasi dengan dokter kok soal aktivitas yang satu ini. kata dokter sih boleh selama tidak terlalu memaksa diri terlalu keras.

      Delete
  11. Replies
    1. iya mbak. seger pake banget :)

      Delete
  12. Wah...Hebat. Ampun deh kalau aku. Jangankan untuk lari jalan kaki mendaki ke Kawah Ijen kaki ku pincang. Hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo yang ini saya juga ngga lari terus kok. kalo pas tanjakan curam saya pilih jalan saja :)

      Delete
  13. "Kasih sayang sebagai seorang ayah mampu menahan beban hidup untuk kebahagiaan anaknya." Sekalian Blogwalking ya, gan? semoga hari ini penuh berkah.. Amiinn

    ReplyDelete
  14. Keren, tips nya aya biar lari kuat

    ReplyDelete
    Replies
    1. latihan rutin dan pemanasan sebelum lari aja kok :)

      Delete
  15. I want to sleep, because it was tired of the comments to the blog pagerank. I hope my blog quickly rose in google, ameen

    ReplyDelete
  16. waah dokumetasi fotonya banyak mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih.. jadi malu kebanyakan foto narsis :))

      Delete
  17. http://goo.gl/tb3Gs0

    mantap juga yah .. kirain cuma sepeda aja sama motor yg main nye ngetrail hehehe

    ReplyDelete
  18. Mantab banget tracknya Mas. Semakin sering lelarian sepertinya ya Mas.
    Btw boleh request posenya dimodif dikiit aja gak mas? :P *kemudian dilempar sepatu lari

    ReplyDelete
    Replies
    1. maafkan deh Dan.. aku kan bukan model. gak bisa ngegaya macem-macem :))

      Delete
  19. Mantap. Olahraga sehat sambil menikmati alam dan pemandangan.

    ReplyDelete
  20. wuiiii... kerasa capeknya pas baca ini hihihi :D... Yg track datar aja aku blm tentu tahan ampe finish, apalagi kalo ditambah hiking2an ;p..

    hebat mas ;)

    ReplyDelete
  21. Widih,,,kudu siap fisik yang prima nih,, ente memang Josh gan bisa taklukin medan jaan seperti itu

    ReplyDelete

Terima kasih....